Cabar Keputusan TYT Sebagai Biadab Adalah “Bias” Tidak Prihatin

Sikap menghalang pihak yang tidak berpuas hati terhadap satu-satu keputusan adalah sikap yang mementingkan diri dan tidak layak diangkat sebagai pemimpin walau di peringkat mana sekalipun.

Ia adalah sikap yang memalukan dan inilah antara ciri utama seorang pemimpin yang kaki bodek. Membodek adalah sikap yang perlu ada kepada pengikut atau penyokong supaya dengan demikian dapat mengangkat martabat pemimpin mereka.

Tapi dari konteks tindakan pihak Istana yang telah melakukan kekilafan dengan membenarkan Shafie selaku Ketua Menteri pada masa itu membubarkan DUN malah Shafie sendiri yang mengumumkannya adalah tindakan yang wajar untuk dipersoalkan dan diheret ke Mahkamah untuk diadili.

Secara prinsipnya sebelum membubarkan DUN wajib mengambil kira jumlah majoriti yang dimiliki pihak yang bergeser. Tidak boleh hanya mendengar sebelah pihak, kerana ia akan menyebabkan tindakan yang diambil dinilai “bias” dan memalukan Institusi Beraja di Malaysia memandangkan Institusi ini adalah benteng terakhir bagi rakyat mencari keadilan.

Amat tidak wajar bagi seseorang yang membahasakan dirinya sebagai pemimpin tetapi tidak berani melihat keadilan dituntut oleh pihak yang merasakan telah dianiaya.

Itu bererti Kenyataan senator Andrian yang mempertikaikan tindakan Tan Sri Musa Aman dan kumpulannya sebagai biadap dan tidak menghormati kuasa perlembagaan negeri Sabah hanya kerana mereka mempersoal tindakan dan keputusan yang telah diambil oleh “TYT” adalah dakwaan yang bacul tidak bertanggungjawab, mentah, tidak prihatin dan poyoh sebagai pemimpin masyarakat.

Begitu juga dengan kenyataan dari Wirawati Warisan yang menggesa agar kertas siasatan dibuka terhadap seorang NGO Zulkarnain setelah menghina yang di-Pertuan Negeri Sabah TYT, Tun Juhar. Ia adalah gesaan yang terburu-buru, mentah dan cetek. Hakikatnya tidak timbul kekecohan hingga membuat masyarakat emosi seperti yang berlaku jika tindakan yang diambil tidak melanggar perlembagaan atau undang-undang. Ini dia punya isu. Oleh itu cukup dengan gesaan menuntut agar NGO berkenaan membuat permohonan maaf secara terbuka.

Semalam Tan Sri Musa Aman dan 32 Adun telah memfailkan semakan kehakiman di Mahkamah Tinggi Kota Kinabalu terhadap TYT dan Shafie Apdal sebagai responden setelah membubarkan DUN tanpa mematuhi perlembagaan negeri dibawah artikel 21(2) Perlembagaan Sabah dan artikel 7(1). Hakim telah mendengar hujah pemohon dan 17hb Ogos 2020 adalah penentu sama pembubaran DUN Sabah sahih atau sebaliknya.

Hanya menggunakan landasan undang-undang persoalan seperti ini dapat diadili berbanding mengheret masyarakat Sabah ke tengah jalan.

Tindakan undang-undang adalah cara terbaik untuk mengajar atau menghukum pihak yang tidak menghormati perlembagaan atau Undang-undang itu sendiri.


  • Propaganda Kerajaan Gagal Macai Batu Pahat Gagal Memalukan 👎
    Peristiwa hingusah ini berlaku di Batu Pahat. Batu Pahit bolehlah dikatakan sebagai kubo UMNO itu bererti golongan yang kononnya menunjuk rasa ini adalah mereka. Spesis inilah yang tumbang pada PRU ke 14, […]
  • Bugis Warisan Demo Kerajaan Gagal 👎
    Sudah tentu pasti dikawasan ini ada beribu ribu orang sebagai penduduk setempat. Tapi yang hadir menunjuk perasaan ini tidak lebih dari 100 orang. Itu pun bagus kalau kesemuanya ada keterangan diri. Adakah […]
  • Shafie Pecah Undi KDMR. Siapa Setuju Cadangan Shafie Dia Bodoh
    Betul juga atau ada benarnya telaan netizen berhubung usaha yang sedang dijalankan oleh Presiden Warisan Shafie Afdal untuk berkerjasama dengan PBS. Kononnya! Kelmarin tersebar berita yang Shafie bercadang atau berkira kira ingin […]
  • Pesanan KM Hajiji Sempena Lebaran
    SIARAN MEDIA12 MEI 2021 KOTA KINABALU: Ketibaan 1 Syawal yang akan diraikan pada Khamis ini, adalah satu tanda kemenangan kepada umat Islam selepas berpuasa selama sebulan. Ketua Menteri, Datuk Seri Hajiji Hj […]
  • Kerana Bugis Warisan Malaysia Menjadi Tauladan Indonesia
    Kementerian Kesihatan Indonesia menjadikan kenaikan kes Covid-19 di Malaysia dan India sebagai tauladan kepada penduduk negara itu, agar duduk di rumah dan berhati-hati dengan ancaman Covid-19. Begini penyataan yang dilaporkan oleh Malaysiakini. […]

4 Comments

  1. Tindakan mencabar TYT Sabah di mahkamah ini sepatutnya ditolak oleh mahkamah kerana ia melanggar perlembagaan negara.

    Di Sabah, Tuan Yang Terutama (YYT) itu kepala Negeri Sabah, sama seperti Gabenor di Melaka dan Pulau Pinang, Sultan di 8 buah Negeri di Semenanjong dan Yang Di Pertuan Agong sebagai Ketua Negara Malaysia. Mereka semua KETUA NEGARA. Kedudukan mereka setaraf.

    Menurut Perlembagaan Malaysia, semua
    mereka ini tidak boleh disaman. Jadi, memang kurang ajarlah mereka yang menyaman TYT ini. Langsung tidak hormat Ketua Negeri kamu. Period.

    Like

    Reply

      1. MENCABAR atau MENYAMAN. Sama je. Mahkamah tak patut layan. Ia melanggar PERLEMBAGAAN.

        Kamu konerlah ke kiri dan ke kanan. Kamu nak tipu siapa….?????
        Keputusannya sama je. Mahkamah akan tolak petition kamu. Hehehe

        Kenapa kamu takut sangat dgn Prk. Buksnkah Ini masanya dua-dua pihak membuktikan sejauh mana rakyat menyokong kamu ?

        Oleh kerana bermatian Musa mecabar TYT supaya mahkamah membatalkan keputusannya membubar Parlimen, sah Musa Aman tahu Shafiee Afdal akan menang bergaya.

        Like

        Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.