Ringgit Jatuh Tapi UMNO Desak Adakan PRU 15 👎

Dalam pada UMNO mendesak Perdana Menteri Ismail Sabri agar mengadakan pilihan raya dalam tempoh yang terdekat walaupun fenomena alam tidak mengizinkan ini berdasarkan laporan metrologi dan pengakuan dari presiden UMNO, Zahid Hamidi yang sanggup meredah banjir jika pilihan raya berlangsung dalam tempoh yang terdekat.

Pemuda UMNO Desak PM Segerakan PRU 15

Zahid Berani Redah Banjir PRU Tapi Mahkamah Tiba Tiba Bacul 😂

Dari sisi ekonomi tampak desakan itu tidak relevan, ini berdasarkan amaran Tengku Razaleigh Hamzah yang mengingatkan kerajaan UMNO agar segera mengawal kedudukan tukaran asing yang semakin kritikal dan jika ia berterusan. Rakyat terpaksa menyewa beca untuk membawa duit macam di Somaliland, Afrika akibat nilai ringgit yang terlalu murah.

Oleh itu menurut ahli Parlimen Gua Musang itu kawalan tukaran wang asing dalam ringgit perlu dibentangkan dalam Bajet 2023 bagi menangani kos sara hidup rakyat.

“Saya harap kerajaan cuba kawal kejatuhan ringgit ini, kerana tukaran asing kita sudah jatuh dengan tidak terkawal. Tidak mampu untuk membayar apa yang kita nak.

“Sejauh mana ringgit ini akan jatuh? Apakah ringgit kita akan jadi, kalau kita izinkan ringgit kita jatuh? Mungkin rumah yang kita beli dengan harga ratusan ribu boleh turun kepada sepuluh ribu ringgit. Jadi tidak ada sebab mengapa kita perlu biarkan perkara ni berterusan berlaku,” katanya.

Pada 27 Mei, Tengku Razaleigh meramalkan penyusutan ringgit kepada RM5.50 berbanding USD1 menjelang akhir tahun.

Hari ini, ringgit berada pada kadar RM4.54 berbanding USD1, paras terendah dalam tempoh 24 tahun.

Zahid Berani Redah Banjir PRU Tapi Mahkamah Tiba Tiba Bacul 😂

Semalam viral berita sekumpulan pemuda UMNO berteriak di stadium agar Perdana Menteri Ismail Sabri segera mengadakan Pilihan Raya Umum Ke 15.

Pemuda UMNO Desak PM Segerakan PRU 15

Waktu itu juga kebanyakan rakyat tersinis kerana tahu itu semua hanyalah usaha besar UMNO demi menyelamatkan pemimpin pemimpin mereka dari hukuman penjara akibat mencuri wang rakyat.

Sekaligus rakyat sedar pilihan raya akan datang bukan untuk mereka yang bergelut meneruskan kehidupan selepas PKP.

Sinis rakyat itu dibuktikan sendiri oleh Presiden UMNO Zahid Hamidi selepas mendapat respons positif dari Ismail Sabri.

Bilamana Zahid berkata “Kita tengah tunggu tarikh keramat, namun kita tahu ada kekangan akhir tahun ini iaitu banjir, hujan lebat dan angin monsun Timur Laut tetapi kalau Perdana Menteri bubar masa banjir pun, sanggup redah banjir untuk bertanding.

Iyalah tu Wak penjahat oiii, kalau menghadapi pilihan raya kau berani sangat, sanggup keluar masuk longkang tapi kalau ke Mahkamah tiba tiba kau bacul, sakit belakang dan takutkan Covid 19 dan banyak lagi alasan remeh dari seorang tertuduh yang bersalah.

Kalau namanya terdesak dan sudah beberapa kali kantoi membohong, memang begitulah. Lebih banyak bohong dari benar bila bercakap.

Pemuda UMNO Desak PM Segerakan PRU 15

Laungan bubar bergema di Stadium Titiwangsa ketika Perdana Menteri Ismail Sabri memulakan ucapan sempena pelancaran jentera pemuda Barisan UMNO/Nasional 2022.

Baru pula tidak menggunakan logo UMNO, biasanya pada bungkusan keropok pun ada logo UMNO. Hahaha!

Laungan itu mendapat sambutan perdana menteri dan berjanji akan berjumpa dengan top 5 bagi membincangkan tarikh pilihan raya umum yang ke 15.

Semakin terdesak pemuda-pemuda UMNO dan jentera mereka untuk mengadakan pilihanraya. Rakyat sedar kenapa, tidak ada lain untuk menyelamatkan kluster mahkamah dari hukuman penjara. Ini sebenarnya yang mereka perjuangkan.

Selepas Najib dipenjarakan dan pemimpin UMNO lain berhadapan dengan perbicaraan di mahkamah kerana mencuri wang rakyat, maka pilihan raya yang 15 akan datang bukan lagi untuk rakyat tapi untuk menyelamatkan pemimpin UMNO yang kantoi mencuri itu.

Ertinya UMNO turut mendesak rakyat agar turut menyelamatkan pemimpin UMNO yang kantoi maling di Mahkamah.

Sementara UMNO mendesak pilihan raya diadakan. Bagaimana pula dengan wang rakyat yang dilesapkan melalui 1MDB dan SRC. Siapa yang menanggungnya dan siapa pula yang mengganti? denda 210 juta itu hari sudah dilangsaikan kah?

Sebentar tadi saya terbaca, memandangkan Malaysia berhadapan dengan krisis ekonomi maka kerajaan terpaksa menambah hutang sehingga 7 bilion akibat bunga hutang 1MDB.

Zaid Kembali Ke Pangkuan UMNO 😜

Sebelum ada yang terkejut beruk mendengar berita Zaid Ibrahim balik menyertai UMNO, walhal selama ini dikutuk habis habisan oleh pemimpin dan penyokong UMNO sebagai pengkhianat, sampaikan gambarnya di tukul, di tumbuk dan di bakar hidup hidup.

Nah saya ungkit serba sedikit hinaan UMNO ke atas Zaid itu sendiri.

Jamal bakar patung Zaid Ibrahim di PWTC

Kenapa dia dicaci oleh pemimpin dan macai UMNO? sebab dia meninggalkan UMNO dan menyertai DAP dan PKR khususnya.

Hari ini Zaid balik menyertai UMNO lalu bagaimana dengan pembohongan dan pengkhianatnya sudah halal kah? Hahaha!

Nah kalau tiba tiba halal, benarlah kamu wahai pemimpin UMNO munafik sangat.

Apa pun semoga selepas ini pemimpin dan laskar UMNO sanggup bodoh akan lebih cerdik mendepani perbezaan, jangan lagi merendahkan keintelektualan orang lain sebab itu hanya membuktikan betapa mulut dan pemikiran kamu itu sangat busuk dan bodoh.


PETALING JAYA: Bekas menteri undang-undang Zaid Ibrahim kembali ke pangkuan Umno selepas meninggalkan parti itu kira-kira 14 tahun.

Zaid Ibrahim berkata beliau menyertai semula Umno hanya untuk membantu parti itu.

Selepas meninggalkan Umno, peguam itu pernah menyertai dua parti pembangkang.

Zaid baru-baru ini mewakili Najib Razak dalam rayuan bekas perdana menteri itu terhadap sabitan dan hukuman kes SRC International.

Beliau menyerahkan permohonan keahliannya semasa taklimat khas Umno yang diadakan di ibu pejabat parti itu bulan lalu, menurut The Star.

“Niat saya hanya untuk membantu Umno. Saya sudah bersara dan tidak ada banyak kerja.

“Saya kini tidak terlalu sibuk dan saya kembali kepada parti, saya boleh membantu,” Zaid dipetik sebagai berkata.

Zaid berkata, beliau ingin membantu Umno melakukan pembaharuan ‘dari dalam’, sambil menambah rakan-rakan sebelum ini berkata sukar untuk membawa perubahan dari luar.

“Akhirnya, saya rasa lebih baik saya bersama Umno walaupun reformasi mungkin mengambil masa lama,” katanya.

Zaid menyertai Umno pada 2000. Beliau memenangi kerusi Parlimen Kota Bharu pada pilihan raya umum 2004, tetapi digugurkan sebagai calon pada PRU 2008.

Beliau digantung keahlian daripada Umno pada 2008 dan menyertai PKR pada 2009, yang hanya bertahan setahun sebelum keluar parti itu.

Pada 2010, Zaid menubuhkan Kita tetapi meletak jawatan sebagai ketuanya dua tahun kemudian.

Pada 2017 beliau menyertai DAP tetapi meninggalkan parti itu tiga tahun kemudian.

Sumber MSN

Penjara Guantanamo Tidak Layak Buat Najib, Puad Oiii

Kenapa Puad tiba-tiba mengaitkan Najib Razak dengan banduan Guantanamo? propaganda membodohkan ahli UMNO lagi kah ni!

Datuk Puad Zarkashi tahukah rata rata penghuni atau banduan Guantanamo itu siapa?

Sebelum ini Puad Zarkashi mempersoalkan ubat generik yang diberikan pada banduan Najib Razak, dimana pada UMNO ubat itu tidak wajar dan Puad mengesa agar jangan layan Najib macam banduan Guantanamo.

Guantanamo ni adalah pusat pemenjaraan mereka yang terlibat dengan keganasan atau sebagai pengganas antarabangsa. Di penjara Guantanamo tidak ada kesalahan melibatkan jenayah yang biasa dilakukan dalam masyarakat seperti mencuri, merompak, menyamun atau jenayah politik.

Kalau kamu membuat sedikit kajian berhubung banduan Guantanamo, maka kamu akan dapati rupanya mereka bukan calang calang orang, kebanyakannya alim dan warak atau practical religion.

“Kesalahan” yang mereka lakukan sangat berkaitan dengan agama, penindasan dan keadilan, kerna itulah mereka terpaksa bangkit dan memberontak.

Pemenjaraan mereka juga tidak diadili di Mahkamah.

Sedangkan kesalahan yang dilakukan oleh Najib ialah melanun memasukkan wang rakyat ke dalam akaun peribadinya dan diadili di Mahkamah untuk tempoh yang cukup lama iaitu empat tahun.

Justeru itu mustahil Najib di penjarakan Guantanamo.

Begitulah “mulianya” banduan Guantanamo berbanding pemimpin UMNO atau kluster Mahkamah, Puad oiii!

Berbalik pada isu ubat yang dibekalkan pada Najib Tun Razak.

Berdasarkan kenyataan Menteri Kesihatan Khairy Jamaluddin yang juga pemimpin UMNO. Bahawa ubat yang dibekalkan pada Najib adalah sama seperti mana kenyataannya dibawah.

“Najib diberikan ubat (untuk) tekanan darah tinggi. Tetapi diberi ubat generik. Ubat yang sama.

“Dia dulu ambil ubat ‘original’ sebab dia beli daripada hospital swasta. Bila dirujuk di HKL, kita ada ubat formula sama yang diberi di hospital kerajaan. Ubat itu sama. Formula sama. Tetapi bentuk generik,” katanya pada sidang media di Kementerian Kesihatan (KKM).

Jelas tiada diskriminasi yang dikenakan terhadap Najib, apa lagi ini kerajaan yang dipimpin oleh UMNO jadi mustahil pula UMNO membunuh “Tuhan” mereka. Hanya Puad yang sengaja bodoh dan mengada ngada.

Aziz Jamman Rajin Turun Padang? Baca Dulu Ni, Alahai!

Beginilah kalau tidak lagi berkuasa, terus rajin turun padang dan petah berkata kata. Macam awal Warisan memperkenalkan diri habis satu Sabah ini mereka pusing.

Tapi semasa berpeluang menjadi kerajaan bukan hanya tolol dan malas turun padang tapi juga tidak reti memikul tanggungjawab baik sebagai wakil rakyat mahupun sebagai Timbalan Menteri Persekutuan.

Sedangkan kalau benar pemimpin itu berkualiti mereka akan bekerja tanpa mengira, baik sebagai wakil pembangkang mahupun sebagai wakil rakyat yang mewakili kerajaan. Mereka akan sentiasa prihatin pada penduduk dan pengikut di kawasan mereka.

Lihat wakil wakil rakyat dari Bersatu atau GRS sikap dan kerja mereka konsisten, tetap rajin turun padang dan memantau kawasan yang mereka wakili. Apa lagi hari ini sebagai kerajaan GRS lagilah rajin sampaikan kita yang cuma memerhati dari jauh pula yang merasa penat dan lelah.

Hari ini gambar Ahli Parlimen, Aziz Jamman diviralkan kononnya sedang membaiki jalan rosak dalam pada itu dia mengomel kalau itu bukan tugasnya tetapi itu merupakan tanggungjawab kerajaan.

Ya betullah menjadi tanggungjawab kerajaan tapi kan sebelum ini Warisan adalah juga kerajaan dan si Aziz sendiri berjawatan Timbalan Menteri tapi kenapa jalan jalan rosak seperti itu tidak dibaiki?

Akibat kegagalan kerajaan Warisan, kerajaan GRS pula yang mendapat jolokan, jalan raya di Sabah macam di bulan.

Oleh kerana itu jangan lagi ada yang terpedaya dengan lakonan dan dakyah kepimpinan Warisan. Seperti yang mereka lakukan pada pilihan raya umum 2018 dan pilihan raya negeri Sabah 2020.

Banyak bahan yang saya boleh paparkan sebagai bukti betapa tidak bergunanya mereka selaku wakil rakyat Warisan.

Hakikatnya tidak ada parti di Malaysia ni yang baru saja mendapat kemenangan dan sedang menjadi kerajaan tapi ramai ahli parti dan penyokong mereka bertindak meninggalkan kerajaan sekaligus parti Warisan, kecuali semasa parti Warisan menjadi kerajaan negeri Sabah.

Kenapa boleh berlaku? tidak kah itu membuktikan sememangnya si Aziz Jamman itu agak konyol memikul tanggungjawab sebagai pemimpin parti dan rakyat?

Baca link dibawah dimana ahli parti atau AJK Warisan Sepanggar meninggalkan kerajaan waktu itu.

Naib Ketua Wira Sepanggar Keluar Parti

Pastor Gembira Meninggalkan Parti Warisan

Wajar Limus Jury Dan James Ratib Meninggalkan Kerajaan Negeri Warisan

500 Ahli Warisan Keluar Parti Sertai Bersatu

5K Warisan Kampung Bangau dan Simunul, Semporna Sertai PPBM

Setiausaha dan Bendahari UMNO P.Pinang Ditahan SPRM

Benar kenyataan masyarakat Sabah, UMNO tidak boleh dipisahkan dengan aktiviti terlalu menyalahkan kuasa. Oleh itu kata mereka UMNO harus dibuang dari bumi atau negara Sabah.

Memang pun sekalipun masyarakat Sabah menyokong UMNO namun yang benar-benar mendapat larvanya dan kemajuan adalah UMNO sebelah sana, UMNO Sabah hanya untuk kroni kaki judi.

Suka saya ingatkan ada jentera UMNO maya berasal dari Pulau Pinang mereka sangat aktif mengkritik pihak yang mereka anggap musuh. Jadi selepas ini fahamlah kamu kenapa mereka beria-ia atau sanggup bodoh mempertahankan UMNO, walaupun Pulau Pinang adalah jajahan DAP sejak dua penggal yang lalu.

Cerita terbaru melibatkan Setiausaha dan Bendahari UMNO Bahagian Pulau Pinang, telah direman tujuh hari untuk disiasat berhubung dakwaan mengeluarkan wang UMNO Bahagian berjumlah +-RM600 ribu bagi kegunaan peribadi dan syarikat milik sendiri iaitu sebuah Yayasan Kebajikan.

Lelaki itu masing-masing berusia 49 dan 73 tahun telah ditahan reman oleh Majistret Georgetown Pulau Pinang bermula hari ini sehingga 19 September 2022.

Mereka disiasat dibawah mengikut Seksyen 23 (1) Akta Suruhanjaya Pencegahan Rasuah Malaysia (SPRM) 2009.

Ternyata kes berlaku pada tahun 2018, hanya baru-baru ini laporan dibuat ke atas mereka.

Kakitangan Berkanun Persekutuan Di Sabah Ditahan SPRM

Cerita minta suapan kali ini melibatkan kakitangan syarikat berkanun di Sabah yang berlaku sekitar tahun 2018-2020.

Sejurus terbaca berita ini, terus saya menghubungi seorang kawan bertanya siapa sebenarnya individu berkenaan.

Mengikut sumber Pegawai itu bekerja di sebuah Badan Berkanun Persekutuan, dipercayai meminta suapan sebanyak RM22,000 dari seorang kontraktor sebagai imbalan akan dianugerahkan kerja pembersihan tanah atau sebenarnya sisa pepejal.

Tertuduh berumur 33 tahun dan pernah bertugas di satu daerah di Sabah telah ditahan oleh SPRM di Kota Kinabalu pada jam 12.30 disini.

Kes disiasat mengikut Seksyen 17(a) Akta SPRM 2009 dan suspek akan dituduh di Mahkamah Khas Rasuah di sini dalam masa terdekat.

Published
Categorized as Jenayah

Siapa Yang Bermaharajalela, UMNO Atau Musuhnya?

Presiden UMNO Zahid Hamidi atau pemimpin kluster mahkamah mengajak rakyat supaya jangan mudah terpedaya dengan musuh UMNO dengan tidak melupakan siapa yang bermaharajalela sewaktu memegang tampuk pemerintahan.

Kalau kita amati kenyataan itu nanti kita pula yang jatuh sakit, sebab itu bererti kita melayan pemimpin UMNO yang sebenarnya sedang sakit jiwa akibat kesulitan yang mereka hadapi dalam perbicaraan di Mahkamah yang disebabkan ketidakjujuran melampau semasa menjadi kerajaan UMNO, sejak 30 tahun yang lalu.

Sakit jiwa bila bercakap seolah orang lain hilang ingatan dan tidak ada rasa malu macam dirinya.

Yang namanya bermaharajalela bila anda diheret ke mahkamah kerana terlalu menyalahgunakan kuasa atau bermaharajalela dengan kuasa yang diberikan oleh rakyat hingga kantoi dan dibicarakan.

Jadi kita bertanya balik ni, siapa sebenarnya yang bermaharajalela?

Pada Januari 2022 Mahkamah Tinggi mengarahkan bekas Timbalan Perdana Menteri, Zahid Hamidi membela diri terhadap 45 atau 47 tuduhan rasuah pecah amanah dan pengubahan wang haram dan Yayasan Akal Budi.

Bak kata pemimpin UMNO, Noh Omar dalam politik tidak salah mencari kelebihan asal jangan sampai kantoi.

Sedangkan semasa kerajaan Perikatan Nasional tidak ada pula pemimpin Bersatu khususnya yang dihadapkan ke Mahkamah kerana terkantoi.

KJ dan Tok Mat Saling Berbohong Untuk Calon Parlimen Rembau

Tidak berminat pun mencampuri cerita pimpinan UMNO apa lagi melibatkan dalaman mereka. Sebab kamu pun tahu pemimpin UMNO ini kalau bercakap, pagi lain petang lain, lusanya macam kiamat sudah. Punyalah gebang mereka, dalam isu ini rasanya KJ lebih benar.

Walau begitu pembohongan tapi masih ada yang mempercayai mereka, jadi moralnya kalau mereka sanggup setia hingga ke tahap itu, Kenapa kita tidak bersikap sama terhadap pihak yang kita sokong.

Macam sekaranglah rasanya KJ tidak berbohong bila mendedahkan yang Timbalan Presiden UMNO ada menghantar mesej akan bertanding balik di kawasan yang disandang oleh Khairy Jamaluddin (KJ) iaitu Parlimen Rembau yang menjadi kubu Tok Mat sejak 2008.

Tapi kenyataan KJ itu disangkal oleh Timbalan Presiden UMNO Tok Mat ataupun Mohamad Hasan sebagai tidak benar.

Nampak? Ini yang saya maksudkan pada setiap kenyataan atau cakap-cakap dari pemimpin UMNO, tidak boleh diberikan kepercayaan sangat sebab sesama mereka pun saling bohong membohong.

Kalau sudah pemimpin UMNO yang ada kedudukan dan pendidikan seperti mereka pun masing masing menggenggam keris, bayangkan pula jentera mereka yang sanggup bodoh dan buta kayu?

Namun mengikut kenyataan KJ jika itu hasrat UMNO maka KJ akan akur dan tidak akan tanding jika tidak diberikan kawasan.

KJ adalah antara pemimpin yang paling lantang mengkritik kluster Mahkamah termasuklah Presiden UMNO sendiri.