Adegan Semburit dan Kritikan UMNO Keatas PSS, Temberang

Budaya dan action politik UMNO Semenanjung sudah menular di kalangan rakyat Sabah terutamanya mereka yang menyokong parti UMNO.

Rosak apa punya mentaliti. Hari-hari mulut mereka bercakap soal semburit nah sekarang ditunjukkan dalam bentuk perbuatan. Tidak ada rasa malu kah?

Kita lupakan gambar atau adegan yang nampak tidak ada didikan sivil itu. Tapi kalau boleh hukumlah mereka melalui peti undi agar perbuatan seperti ini tidak menjadi budaya di kalangan masyarakat Sabah.

Mari kita bercakap soal PSS yang menjadi modal UMNO di PRK Kimanis.

Nampaknya UMNO suka sangat mengkritik atau mempolitikkan PSS dan sudah tentu tujuannya tidak ada lain tidak bukan untuk memancing undi di PRK Kimanis.

Tapi sedarkah mereka ramai tu dikalangan jentera UMNO Sabah yang sebenarnya berasal dari PSS sama ada dari Indonesia atau sebagainya. Adakah itu bermaksud calon UMNO di PRK Kimanis menolak undi dari bangsa yang berasal dari Indonesia dan lain lain, begitulah nampaknya walaupun nanti dakwaan ini dinafikan oleh mereka.

Mengkritik PSS tidak ada masalah ia seperti isu isu yang lain boleh dikritik tetapi biarlah kritikan itu ikhlas dan konkrit seperti yang dilakukan oleh parti PPBM Sabah sebelum ini, mengkritik tapi dalam masa yang menunjukkan jalan keluar. Berbeza dengan UMNO mengkritik untuk memburukkan keadaan hingga nampak menghina bangsa yang terbabit.

UMNO mengkritik PSS bermula daripada kepimpinan tertinggi UMNO hingga ke peringkat jentera sayap UMNO Sabah. Soalnya sedarkah siapa mereka atau sedarkah mereka bangsa apa yang menyokong UMNO Sabah hari ini. Bukan hanya menyokong tapi menjadi jentera parti UMNO di negeri Sabah.

Sedarkah juga UMNO ni, Ketua Wanita UMNO Sabah pernah mencadangkan supaya sama ada isteri atau suami kepada PTI boleh menjamin anak mereka atau salah seorang daripada mereka menjadi warganegara. Nah sekarang kenapa pula UMNO Sabah mengkritik PSS. Nampak sangat sekadar cuba mempopularkan UMNO.

Hipokrasi, sanggup menjual bangsa orang demi kepentingan politik semata-mata. Itulah UMNO Sabah tidak ada beza dengan UMNO Semenanjung. Bangsa dan agama menjadi modal politik mereka!

Rahman Dahlan Pemimpin Gagal Berlagak Hero

Rahman Dahlan pemimpin UMNO yang gagal tapi cuba berlagak seolah-olah hanya dia seorang yang telah memajukan Sabah. Seolah-olah tiada satu pun kementerian yang diterajui oleh pemimpin Sabah pada zaman BN yang berjaya membina sebiji bangunan untuk rakyat Sabah.

Kesimpulan di atas admin buat selepas merujuk kenyataannya sempena PRK Kimanis di akaun Facebooknya. Konon-kononnya kepimpinan PH Warisan gagal mengurus Sabah.

Walhal kalau kita membuat penilaian yang kritikal sebenarnya Rahman Dahlan lah satu-satunya pemimpin Sabah yang paling gagal.

Adakah patut seorang pemimpin yang senior lagi berjawatan Menteri boleh kalah tersungkur kepada calon yang bukan siapa-siapa lagi baru berumur setahun jagung dalam arena politik.

Rahman Dahlan adalah calon BN pada PRU yang lepas untuk Parlimen Sepanggar kalah kepada calon Warisan dari Semporna, Aziz Jaman.

Begitu juga dari konteks tanggungjawapnya sebagai Menteri pada masa itu. Kita pertanyakan sejak beliau berjawatan Menteri Persekutuan, kemajuan apa yang dia telah berikan atau bawa kepada rakyat dan negeri Sabah. Cuba tunjukkan di mana tempatnya di daerah Papar? Tidak ada kan yang dia hanya tahu ialah membodek Najib Razak.

Jadi kegagalan Rahman Dahlan ni ada tiga, satu gagal sebagai pemimpin kedua sebagai Menteri, ketiga gagal kerana keperibadiannya hingga ditolak oleh rakyat Sabah atau pengundi pada pilihan raya lepas.

Sekarang dia mahu cakap apa lagi bagi menutup kelemahannya.

Malah kalau admin tidak silap dia tu bakal dikaitkan dengan SPRM atas satu urusniaga yang melanggar peraturan perolehan semasa memegang portfolio Kementerian. Lebih kurang begitulah.

Agaknya tidaklah keterlaluan kalau admin katakan Rahman Dahlan adalah satu satunya pemimpin UMNO Sabah pada masa itu yang bertanggungjawab memecat Shafie Apdal daripada UMNO. Pokoknya dia nilah yang menyebabkan pemburukan UMNO di Sabah. Selain seorang lagi pemimpin Wanita UMNO Sabah.

Tapi hari ini cuba berlagak sebagai pejuang UMNO Sabah. Kononnya membuka ruang pada pemimpin Sabah terutamanya golongan muda untuk menjadi pemimpin. Pergilah!

Politik gali lubang tutup lubang akhirnya terkubur sendiri.

Satu kenyataan yang tidak matang dan tidak logik bila Rahman Dahlan mengaitkan kemajuan negeri Sabah dengan parti yang baru memerintah tidak sampai sepenggal sedangkan UMNO sendiri yang berdekad menjadi kerajaan pun gagal memajukan Sabah. Nasib baiklah Sabah pada masa itu dipimpin oleh pemimpin-pemimpin BN yang hari ini bersama parti PPBM mereka inilah yang bertanggungjawab memajukan Sabah. Kalau harapkan karisma seorang pemimpin seperti Rahman Dahlan, memang tiadalah. Bodek saja yang kuat.

So pada Rahman Dahlan cermin dulu diri tu sebelum mengata orang lain. Ingat kamu adalah antara pemimpin UMNO yang mengesahkan laporan tipu 1mdb. Satu kesalahan atau pengkhianatan yang paling besar terhadap rakyat Malaysia. Satu kesalahan yang sangat besar berbanding sekadar membuat bangunan batu.

Warisan Sahabat PPBM Sabah, Kita Akan Pastikan Calon Warisan Menang – Hajiji Noor

Pengerusi parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu Sabah) Datuk Hajiji Noor berkata parti Warisan Sabah adalah kawan atau sahabat yang perlu dibantu dalam pilihan raya kecil atau PRK Parlimen Kimanis yang sedang rancak berjalan.

Beliau berkata lagi sudah menjadi tanggungjawabnya sebagai pemimpin parti komponen Pakatan Harapan untuk membantu Warisan yang merupakan rakan politik mereka.

Ini sudah menjadi tanggungjawab kita sebagai ahli komponen PH dalam saat begini, kita kena tolong kawan kerana calon daripada Warisan ialah kawan kita kerajaan PH kawan dengan Warisan maka itu kita kena turun itu tanggungjawab kita, katanya ketika ditemui oleh wakil dari Borneo Today di majlis sambutan perayaan Krismas tahun baharu 2020 di Membakut.

Tercacat sebagai sejarah politik Sabah di mana dalam majlis itu buat pertama kalinya Datuk Haji telah dijemput dan hadir serta turut berucap di pentas sama yang juga dihadiri oleh Presiden Warisan Datuk Shafie Apdal sebagai tetamu kehormat sejak Datuk Hajiji menyertai Bersatu pada April tahun lepas.

Datuk Hajiji juga ketika ditanya oleh wartawan adakah kehadirannya di program itu bersama Datuk Shafie menandakan berakhirnya hubungan dingin mereka, beliau mengakuinya, ya sudah selesai kita akan pastikan kemenangan calon Warisan di PRK Kimanis.

Pesanan Ulama Berhubung Pengkhianatan Pemimpin UMNO #PRKKimanis

Ulang siar pesanan atau teguran seorang ulama berhubung kegiatan salah guna kuasa yang dilakukan oleh pemimpin utama UMNO malah menjadi amalan mereka yang terdiri dari Najib dan Zahid.

Umum pun tahu kan dua pemimpin ini sedang berhadapan dengan tuduhan atau dakwaan penyelewengan yang melibatkan wang rakyat di Mahkamah Persekutuan.

Admin mendapat khabar, hari ini dua pemimpin UMNO berkenaan sedang berkempen PRK Kimanis. Pelik kan langsung tidak ada rasa malu dan bersalah terhadap orang-orang Sabah yang selama ini setia kepada mereka tapi dikhianati. Hata Tan Sri Musa Aman sendiri turut menjadi mangsa kerakusan mereka.

Berbalik pada tujuan entry ini.

Kenyataan Dr Maza ini bukannya kenyataan biasa tapi merupakan satu pernyataan yang cukup tegas malah boleh saja dianggap satu fatwa yang tidak boleh diengkari oleh mereka yang beragama Islam khususnya dikalangan pemimpin dan penyokong UMNO agar segera menginsafi diri.

Dr Maza menulis di akaun Facebooknya bahawa “mengambil harta secara tidak sah menipu laporan audit cuba menghapuskan bahan bukti memaksa orang lain menipu menipu kerajaan dan rakyat, memecat orang yang inginkan ketulusan kemudian masih berterusan menipu. Jika itu bukan satu pengkhianatan kepada negara maka tiada lagi istilah khianat dalam dunia ini. Bersekongkol dengan individu seperti ini bererti bersekongkol dengan pengkhianatan”

Jadi pada masyarakat Sabah umumnya khasnya pengundi di PRK Kimanis, bertitik tolak dari teguran ulama ini. Marilah berfikir secara sihat, melihat ke hadapan dan pertanyakan pada diri sendiri wajarkah UMNO diberikan kepercayaan untuk kali yang kedua atau paling tidak wajarkah UMNO diberikan undi sedangkan belum pun sampai sepenggal UMNO menjadi pembangkang, satu tempoh yang sangat singkat untuk mendidik si politik maling. Nanti tidak pasal-pasal kita pula yang termasuk dalam kumpulan yang dimaksudkan oleh Dr Maza di atas iaitu mendokong pengkhianat natijahnya kita pula yang dilaknat oleh sang pencipta.

Najib, Zahid dan Bung masih dalam proses penghakiman kerana penyalahgunaan kuasa lalu di mana maruah orang Sabah andai parti UMNO yang menjadi alat untuk mereka menjalankan pekerjaan maling diberikan sokongan. Bukan ke itu namanya merugikan diri sendiri dan mengkhianati negara bangsa?

Fitnah Pengikut Penyatuan Ummah Berhubung Perletakan Maszlee Malik

Ini lagi satu entri daripada laskar UMNO yang cuba meniupkan propaganda murahan mereka sempena PRK Kimanis.

Banyak persepsi yang dilontarkan oleh laskar penghabis beras antaranya kononnya perletakkan jawatan Dr Maszlee ada kaitannya dengan kontrak bestari net. Walau bagaimanapun Hal ini secara tidak langsung telah dinafikan oleh Permaisuri Agong sebaliknya menyalahkan PIBG yang didalangi oleh totok totok UMNO. Dimana Permaisuri Agong menimbulkan pertanyaan siapa yang lebih berkuasa menentukan status pembelajaran Jawi seorang Menteri ke atau setakat PIBG.

Terbaru fitnah yang dilemparkan oleh jentera penyatuan ummah atau muafakat nasional kononnya perletakan jawatan Dr Mazslee Malik seolah-olah didalangi oleh politik DAP ini kerana sepatutnya yang meletakkan jawatan ialah Menteri Kewangan tapi kerana Mahathir takut pada Lim Guan Eng atau DAP maka Menteri Pendidikan yang menjadi mangsa.

Betul betul penghabis beras.

Diman logiknya DAP terlibat. DAP tu cerdik politik tak kan mereka berani mencampuri hal pendidikan yang majoritinya melibatkan bangsa Melayu.

Muafakat nasional yang ada bau-bau Islam pun sanggup berfikiran kurafat kah. Sanggup menyebarkan fitnah hanya semata-mata ingin memenangi PRK Kimanis.

Tidak usahlah perasan sangat sebab UMNO ni sikit hari lagi akan diharamkan ya lah mana boleh parti yang menyamai kumpulan penjenayah Mafia terus beroperasi.

Hamidah Adalah Pegawai Persuruhjaya Sumpah Malaysia, Raja Petra Kantoi.

Kita tahu dokumen akuan bersumpah Azilah telah viral sebelum ini.

Azilah adalah bekas anggota polis berpangkat inspektor berhadapan dengan hukuman gantung sampai mati kerana disabit di mahkamah membunuh Altantuya. Telah membuat pengakuan bersumpah bahawa yang memerintahkannya untuk membunuh Altantuya adalah bekas Perdana Menteri Malaysia Najib Razak.

Seperti biasa ia mendapat tentangan daripada pembangkang terutamanya jentera Najib peguam Shafee Abdullah dan blogger Raja Petra Kamarudin.

Dua individu itu berpendapat pada Februari 2019 Azira telah dibawa keluar dari penjara bagi menemui VVIP sebelum surat akuan bersumpah berkenaan dimunculkan.

Jesteru itu mereka sependapat bahawa surat akuan bersumpah itu adalah konspirasi atau di didalangi opemerintah untuk kononnya membunuh karakter politik Najib Razak.

Walaubagaimanapun pihak penjara Kajang telah mengeluarkan kenyataan rasmi bahawa sehingga hari itu pihaknya tidak pernah membenarkan Azilah meninggalkan penjara kecuali pada 13 April 2015 bagi urusan menghadiri perbicaraan di Mahkamah majistret Sepang.

Akibatnya Raja Petra mengarang cerita dongeng kononnya Hamidah Che Ahmad yang menandatangani surat akuan bersumpah Azilah bukannya seorang pegawai persuruhjaya sumpah tetapi hanyalah pegawai penjara atau kakitangan penjara. Jesteru itu Raja Petra mendakwa kononnya surat perakuan bersumpah itu adalah hoax atau tipu.

Sedangkan kalau kita rujuk laman sesawang pesuruhjaya sumpah Malaysia jelas terpampang nama Hamidah Che Mat adalah seorang pegawai pesuruhjaya sumpah yang di tugaskan di penjara Kajang tetapi berkhidmat sebagai salah seorang pesuruhjaya sumpah Malaysia (Selangor)

Rupanya Raja Petra ni main tangkap muat jak, kurang pengetahuan amnya. Raja Petra kontoi menipu. 😊

PRK Kimanis Warisan vs UMNO

KENYATAAN MEDIA MAJLIS PIMPINAN PAKATAN HARAPAN SABAH
11 Disember 2019

Majlis Pimpinan Pakatan Harapan yang di hadiri oleh pimpinan utama parti telah mengadakan perbincangan tentang isu berkaitan Pilihanraya Kecil P176 Kimanis yang bakal diadakan setelah mahkamah persekutuan mengekalkan pembatalan kemenangan Datuk Seri Anifah Aman oleh Mahkamah Pilihanraya.

Oleh yang demikian, secara konsensusnya pimpinan Pakatan Harapan Sabah dengan kuasa autonomi yang ada bersetuju untuk memberi ruang kepada Parti Warisan Sabah untuk meletakkan calon di Pilihanraya Kecil P176 Kimanis.

Keputusan ini adalah berdasarkan kes petisyen Pilihanraya Dun Rantau yang memutuskan agar parti yang bertanding pada Pilihanraya Ke 14 di beri ruang untuk bertanding semula. Begitu juga kes-kes pilihanraya kecil yang diberi mandat kepada parti bertanding untuk meletakkan calon parti tersebut semula.

Parti-Parti komponen Pakatan Harapan Sabah akan menyokong dan memastikan kemenangan calon yang diputuskan oleh Parti Warisan. Jentera Parti-Parti komponen akan diaktifkan Dan digerakkan untuk membantu calon semasa pilihanraya nanti.

Sekian Dan Harap Maklum

-PAKATAN HARAPAN SABAH-