Bekas Ketua IDS Anggap Dengan RUU Sabah Jadi Taliban, Jahilnya

Terlampau juga tuduhan bekas Ketua Pegawai Eksekutif Badan Pemikir Sabah (IDS) Johan Ariffin Samad. Dia dilantik ke jawatan ini di era kerajaan Warisan.

Dia mendakwa dengan memperkenalkan atau menerima undang undang RUU menyebabkan Sabah bertukar menjadi sebuah negara Taliban. Terlampau juga tuduhannya ni tampak tidak menghormati syariat Islam walhal dia sendiri beragama Islam, kalau kita rujuk pada namanya lah.

Beringat kamu kalau ada orang Islam seperti dia ni, jangan kamu dengar nasihatnya. Ini jenis orang yang mahu dianggap manusia berfikiran moden sebaliknya menilai orang Islam lain sebagai radikal. Walhal mereka sendiri yang berfikiran kampung kampung aka naif macam kebanyakan laskar Warisan.

Kalaupun kemaruk sangat ingin mengangkat balik Warisan, tapi janganlah sampai menganggap seolah olah parti Warisan lebih mulia dari agama Islam.

Apa kelebihan parti Warisan, ia hanyalah berasal dari parti yang terbiar dan dibeli. Hemmm!

RUU bermaksud undang undang syariah akan diperkenalkan kepada penganutnya, tidak pada penganut agama lain. So tidak ada isu lah tu.

Seperti contoh dalam perkhawinan kalau seseorang itu bukan beragama Islam maka dia akan di nikahkan mengikut ritual agamannya lah. Walaupun dia berkahwin di negara Islam.

So bagaimana RUU boleh menukar satu satu negeri atau negara menjadi negara Taliban pula ni.

Kalau pun tidak bersetuju janganlah sampai menganggap seolah olah Islam adalah agama yang ketinggalan zaman, Naif sangat tu!. Lebih orang ni pergi bertaubat.

Tinggalkan komen

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out /  Tukar )

Google photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google anda. Log Out /  Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out /  Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out /  Tukar )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.