Fitnah Saat Akhir UMNO Keatas YB Membakut, PRK Kimanis

Malam tadi tersebar satu kenyataan yang kononnya ditulis oleh YB Membakut, Datuk Arifin Arif.

Tulisan itu merayu agar pengundi di PRK Kimanis mengundi calon pembangkang UMNO/BN atas sebab-sebab yang disebutkan.

Tapi jangan kamu percaya kenyataan itu tidak datang dari YB Datuk Ariffin Arif atau mana-mana pihak yang menyokong kepimpinannya jauh sekali dari kepimpinan PPBM Sabah.

Itu hanyalah fitnah licik berbau propaganda untuk mengalihkan perhatian pengundi agar undi diberikan kepada calon BN Datuk Alamin. Adalah sebabnya tu yang menjadi teras laskar UMNO untuk memperdaya pengundi. Mereka ingat masyarakat Sabah hari ini lebih mengutamakan sesuatu yang sudah menjadi sejarah berbanding masa depan mereka.

Jangan laskar UMNO lupa pada PRU yang lepas berlaku pertembungan dalaman melibatkan Legacy Sakaran(Semporna). Shafie vs Nasir Sakaran yang dimenangi oleh Shafie atau Warisan.

DUN Membakut adalah antara kawasan yang menjadi penentu kepada kemenangan calon yang bertanding untuk Parlimen Kimanis.

Nampaknya UMNO Sabah semakin terdesak mungkinkah mereka mulai merasa dinginnya sokongan masyarakat Kimanis terhadap calon BN. Kita tunggu dan lihat perkembangannya pagi ini dan keputusannya malam nanti.

Pointnya disini saranan berupa surat berantai dari kononnya YB Datuk Arifin Arif seperti di atas adalah fitnah propaganda semata-mata, jangan ada yang mempercayainya sebaliknya undilah calon yang mewakili pemerintah. Kalau dia tidak perform di dalam memikul tanggungjawabnya maka tumbangkan dia di PRU yang akan datang.

Sebaliknya kalau kamu memilih calon BN maka nyata masej yang kamu cuba sampaikan melalui pilihan raya lepas belum lagi mampu mendidiknya menjadi pemimpin yang baik.

Mudah bukan kuasa di tangan rakyat bukannya jenis parti yang menjadi tiket. Tapi siapa yang mendokong calon berkenaan dari konteks PRK Kimanis calon Warisan didokong oleh kepimpinan Bersatu yang terbukti berkualiti hingga berjaya mempertahankan kerusi mereka melalui pilihanraya yang lepas.

Papagomo Memang Bodoh dan Banjingan – Jentera UMNO dan Netizen.

Kawan admin cakap ini namanya politik atau orang yang banjingan hingga mencadangkan kalau individu seperti ini diharamkan dari memasuki Sabah.

Namun pada kami jangan sampai begitu, raikan saja politik apa adanya.

Asalkan pula selepas ini mereka iaitu para totok UMNO tidak meroyan bila satu hari para penyokong PH bertindak jauh lebih dramatik dari apa yang dilakukan oleh Papagomo ini.

Kami orang Borneo ni kalau berpolitik dan marah macam mana sekalipun pun adab santun tetap didahulukan. Walaupun secara jujurnya admin boleh menulis bahasa-bahasa yang jauh lebih besar dan menyakitkan sedangkan ia ada kebenarannya (admin tahan hati jak dari menzahirkannya) berbanding laskar UMNO yang tetap kelihatan tolol walaupun menyamar.

Ini namanya laskar UMNO maling yang cuba berlagak cerdik.

Tadi pagi sejurus admin membuka Facebook, admin terbaca beberapa kenyataan daripada penyokong UMNO sendiri berhubung kejadian ini. Mereka mendakwa Papagomo itu sememangnya bodoh dan sial.

Begitu juga kenyataan daripada pengundi atas pagar atau Netizen turut mendakwa Papagomo ini seorang yang banjingan tidak wajar dihormati jesteru mereka mencadangkan agar papagomo disenaraihitamkan dari memasuki negeri Sabah.

Sebelum ini Sarawak pernah bertindak melarang Papagomo dari memasuki Sarawak kerana bimbang kejadian seperti ini akan berlaku. Ternyata benar.

Kelihatan dalam gambar Papagomo sedang berkempen di PRK Kimanis sambil melakukan aksi mengoyak salinan MyKad seorang pemimpin daripada Sabah. Maksudnya status kewarganegaraan pemimpin berkenaan tidak jelas atau seorang pendatang asing tanpa izin jadi sewajarnyalah dikoyak.

Papagomo ni kalau ya pun janganlah keterlaluan cermin diri tu dulu. Isteri kamu tu orang Sabah nanti orang akan bertanya lebih lanjut orang Sabah daripada mana, generasi ke berapa kalau dari selatan Filipina memang logik lah menjadi warganegara Malaysia. Tapi kalau bukan dari selatan Filipina dan merupakan generasi pertama agak-agaknya apa persepsi orang Sabah pada ketika itu. Nah kan!

Papagomo berjawatan sebagai Exco Pergerakan Pemuda UMNO Malaysia.

Sepatutnya siapapun mereka atau parti apapun yang di sokong sewajarnya menyahut nasihat Ketua PPBM Sabah, Datuk Hajiji Noor semasa berucap di perhimpunan Maal Hijrah peringkat Tuaran bahawa sewajarnya generasi ini mencontohi adab junjungan Nabi Muhammad SAW.

Bukannya bersikap seperti orang yang tidak bertamadun tidak sedar diri.

Pemuda UMNO Sabah Takut Pada CCTV

Mereka kata perbuatan memasang CCTV semasa hari mengundi adalah pendekatan yang menyebabkan pengundi takut mengundi calon BN. Ini kerana undi mereka akan dipantau oleh CCTV.

Memang lucu!

Pelik juga pernyataan pemuda UMNO Sabah ni. Sedangkan di negara orang untuk memastikan suatu pekerjaan atau program itu berjalan dengan lancar dan telus maka CCTV akan di pasang di kawasan yang terbabit. Tapi lain pula dengan pemuda UMNO Sabah ni macam orang yang hanya boleh menang melalui penipuan, oh lupa pula mereka kan UMNO. Hahaha!

Pemuda UMNO Sabah siap memberikan amaran kepada SPR agar kononnya bersikap telus dan mereka mahu pengundi Kimanis tidak ditakutkan dengan CCTV.

Benar-benar lucu ini UMNO!

SPR sebelum ini mencadangkan atau akan memasang kamera CCTV di 68 saluran mengundi sempena PRK Kimanis.

Alahai benda yang baik kamu tentang perbuatan yang menyeleweng wang rakyat malah kamu agungkan.

Tidak timbul persoalan CCTV kerana matlamatnya sama dengan dakwat kekal bertujuan untuk memastikan demokrasi berjalan lancar.

Rakyat atau pengundi ni kalau sudah nekad, setakat CCTV itu bukan halangan. Ini telah dibuktikan semasa pilihan raya yang lepas walaupun kerajaan UMNO pada masa itu memberikan bermacam kemudahan kepada rakyat tetapi undi mereka berikan kepada PH.

Najib Cuba Deal Niaga Tipu 1MDB Pada Puteri UAE

Perbualan mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak dengan Putera UEA ini didedahkan oleh Ketua SPRM Malaysia, Latheefa Koya.

Perbualan ini merupakan deal urusniaga tipu yang cuba dilakukan atau dicadangkan oleh Najib terhadap anak Raja UAE bagi menutup pendedahan yang telah dibuat oleh Badan Kehakiman Amerika (DOJ) keatas 1MDB dan Reza anak tiri Najib.

Ini juga bermaksud urusniaga antara 1MDB dengan PetroSaud yang sebelum ini cuba dicanang oleh laskar UMNO sebagai sesuatu yang wujud dan benar ternyata kantoi menipu (sememang dari dulu lagi sudah ramai rakyat Malaysia yang tahu penipuan ini, sebab itulah mereka hanya tersenyum mendengar cerita dongeng laskar UMNO atau 1MDB. Terutamanya ketika laskar UMNO mencabar kerajaan PH agar menjual aset-aset 1MDB untuk membayar hutang 1mdb itu sendiri 🤭

Mereka nak jual apa, jual angin dan cerita dongeng.

Entah dari sudut mana lagi UMNO atau laskar UMNO mampu menarik kepercayaan rakyat. Mungkin adalah lagi kot yang sama dengan mereka, kaki kelentong.

Adegan Semburit dan Kritikan UMNO Keatas PSS, Temberang

Budaya dan action politik UMNO Semenanjung sudah menular di kalangan rakyat Sabah terutamanya mereka yang menyokong parti UMNO.

Rosak apa punya mentaliti. Hari-hari mulut mereka bercakap soal semburit nah sekarang ditunjukkan dalam bentuk perbuatan. Tidak ada rasa malu kah?

Kita lupakan gambar atau adegan yang nampak tidak ada didikan sivil itu. Tapi kalau boleh hukumlah mereka melalui peti undi agar perbuatan seperti ini tidak menjadi budaya di kalangan masyarakat Sabah.

Mari kita bercakap soal PSS yang menjadi modal UMNO di PRK Kimanis.

Nampaknya UMNO suka sangat mengkritik atau mempolitikkan PSS dan sudah tentu tujuannya tidak ada lain tidak bukan untuk memancing undi di PRK Kimanis.

Tapi sedarkah mereka ramai tu dikalangan jentera UMNO Sabah yang sebenarnya berasal dari PSS sama ada dari Indonesia atau sebagainya. Adakah itu bermaksud calon UMNO di PRK Kimanis menolak undi dari bangsa yang berasal dari Indonesia dan lain lain, begitulah nampaknya walaupun nanti dakwaan ini dinafikan oleh mereka.

Mengkritik PSS tidak ada masalah ia seperti isu isu yang lain boleh dikritik tetapi biarlah kritikan itu ikhlas dan konkrit seperti yang dilakukan oleh parti PPBM Sabah sebelum ini, mengkritik tapi dalam masa yang menunjukkan jalan keluar. Berbeza dengan UMNO mengkritik untuk memburukkan keadaan hingga nampak menghina bangsa yang terbabit.

UMNO mengkritik PSS bermula daripada kepimpinan tertinggi UMNO hingga ke peringkat jentera sayap UMNO Sabah. Soalnya sedarkah siapa mereka atau sedarkah mereka bangsa apa yang menyokong UMNO Sabah hari ini. Bukan hanya menyokong tapi menjadi jentera parti UMNO di negeri Sabah.

Sedarkah juga UMNO ni, Ketua Wanita UMNO Sabah pernah mencadangkan supaya sama ada isteri atau suami kepada PTI boleh menjamin anak mereka atau salah seorang daripada mereka menjadi warganegara. Nah sekarang kenapa pula UMNO Sabah mengkritik PSS. Nampak sangat sekadar cuba mempopularkan UMNO.

Hipokrasi, sanggup menjual bangsa orang demi kepentingan politik semata-mata. Itulah UMNO Sabah tidak ada beza dengan UMNO Semenanjung. Bangsa dan agama menjadi modal politik mereka!

Rahman Dahlan Pemimpin Gagal Berlagak Hero

Rahman Dahlan pemimpin UMNO yang gagal tapi cuba berlagak seolah-olah hanya dia seorang yang telah memajukan Sabah. Seolah-olah tiada satu pun kementerian yang diterajui oleh pemimpin Sabah pada zaman BN yang berjaya membina sebiji bangunan untuk rakyat Sabah.

Kesimpulan di atas admin buat selepas merujuk kenyataannya sempena PRK Kimanis di akaun Facebooknya. Konon-kononnya kepimpinan PH Warisan gagal mengurus Sabah.

Walhal kalau kita membuat penilaian yang kritikal sebenarnya Rahman Dahlan lah satu-satunya pemimpin Sabah yang paling gagal.

Adakah patut seorang pemimpin yang senior lagi berjawatan Menteri boleh kalah tersungkur kepada calon yang bukan siapa-siapa lagi baru berumur setahun jagung dalam arena politik.

Rahman Dahlan adalah calon BN pada PRU yang lepas untuk Parlimen Sepanggar kalah kepada calon Warisan dari Semporna, Aziz Jaman.

Begitu juga dari konteks tanggungjawapnya sebagai Menteri pada masa itu. Kita pertanyakan sejak beliau berjawatan Menteri Persekutuan, kemajuan apa yang dia telah berikan atau bawa kepada rakyat dan negeri Sabah. Cuba tunjukkan di mana tempatnya di daerah Papar? Tidak ada kan yang dia hanya tahu ialah membodek Najib Razak.

Jadi kegagalan Rahman Dahlan ni ada tiga, satu gagal sebagai pemimpin kedua sebagai Menteri, ketiga gagal kerana keperibadiannya hingga ditolak oleh rakyat Sabah atau pengundi pada pilihan raya lepas.

Sekarang dia mahu cakap apa lagi bagi menutup kelemahannya.

Malah kalau admin tidak silap dia tu bakal dikaitkan dengan SPRM atas satu urusniaga yang melanggar peraturan perolehan semasa memegang portfolio Kementerian. Lebih kurang begitulah.

Agaknya tidaklah keterlaluan kalau admin katakan Rahman Dahlan adalah satu satunya pemimpin UMNO Sabah pada masa itu yang bertanggungjawab memecat Shafie Apdal daripada UMNO. Pokoknya dia nilah yang menyebabkan pemburukan UMNO di Sabah. Selain seorang lagi pemimpin Wanita UMNO Sabah.

Tapi hari ini cuba berlagak sebagai pejuang UMNO Sabah. Kononnya membuka ruang pada pemimpin Sabah terutamanya golongan muda untuk menjadi pemimpin. Pergilah!

Politik gali lubang tutup lubang akhirnya terkubur sendiri.

Satu kenyataan yang tidak matang dan tidak logik bila Rahman Dahlan mengaitkan kemajuan negeri Sabah dengan parti yang baru memerintah tidak sampai sepenggal sedangkan UMNO sendiri yang berdekad menjadi kerajaan pun gagal memajukan Sabah. Nasib baiklah Sabah pada masa itu dipimpin oleh pemimpin-pemimpin BN yang hari ini bersama parti PPBM mereka inilah yang bertanggungjawab memajukan Sabah. Kalau harapkan karisma seorang pemimpin seperti Rahman Dahlan, memang tiadalah. Bodek saja yang kuat.

So pada Rahman Dahlan cermin dulu diri tu sebelum mengata orang lain. Ingat kamu adalah antara pemimpin UMNO yang mengesahkan laporan tipu 1mdb. Satu kesalahan atau pengkhianatan yang paling besar terhadap rakyat Malaysia. Satu kesalahan yang sangat besar berbanding sekadar membuat bangunan batu.

Pesanan Ulama Berhubung Pengkhianatan Pemimpin UMNO #PRKKimanis

Ulang siar pesanan atau teguran seorang ulama berhubung kegiatan salah guna kuasa yang dilakukan oleh pemimpin utama UMNO malah menjadi amalan mereka yang terdiri dari Najib dan Zahid.

Umum pun tahu kan dua pemimpin ini sedang berhadapan dengan tuduhan atau dakwaan penyelewengan yang melibatkan wang rakyat di Mahkamah Persekutuan.

Admin mendapat khabar, hari ini dua pemimpin UMNO berkenaan sedang berkempen PRK Kimanis. Pelik kan langsung tidak ada rasa malu dan bersalah terhadap orang-orang Sabah yang selama ini setia kepada mereka tapi dikhianati. Hata Tan Sri Musa Aman sendiri turut menjadi mangsa kerakusan mereka.

Berbalik pada tujuan entry ini.

Kenyataan Dr Maza ini bukannya kenyataan biasa tapi merupakan satu pernyataan yang cukup tegas malah boleh saja dianggap satu fatwa yang tidak boleh diengkari oleh mereka yang beragama Islam khususnya dikalangan pemimpin dan penyokong UMNO agar segera menginsafi diri.

Dr Maza menulis di akaun Facebooknya bahawa “mengambil harta secara tidak sah menipu laporan audit cuba menghapuskan bahan bukti memaksa orang lain menipu menipu kerajaan dan rakyat, memecat orang yang inginkan ketulusan kemudian masih berterusan menipu. Jika itu bukan satu pengkhianatan kepada negara maka tiada lagi istilah khianat dalam dunia ini. Bersekongkol dengan individu seperti ini bererti bersekongkol dengan pengkhianatan”

Jadi pada masyarakat Sabah umumnya khasnya pengundi di PRK Kimanis, bertitik tolak dari teguran ulama ini. Marilah berfikir secara sihat, melihat ke hadapan dan pertanyakan pada diri sendiri wajarkah UMNO diberikan kepercayaan untuk kali yang kedua atau paling tidak wajarkah UMNO diberikan undi sedangkan belum pun sampai sepenggal UMNO menjadi pembangkang, satu tempoh yang sangat singkat untuk mendidik si politik maling. Nanti tidak pasal-pasal kita pula yang termasuk dalam kumpulan yang dimaksudkan oleh Dr Maza di atas iaitu mendokong pengkhianat natijahnya kita pula yang dilaknat oleh sang pencipta.

Najib, Zahid dan Bung masih dalam proses penghakiman kerana penyalahgunaan kuasa lalu di mana maruah orang Sabah andai parti UMNO yang menjadi alat untuk mereka menjalankan pekerjaan maling diberikan sokongan. Bukan ke itu namanya merugikan diri sendiri dan mengkhianati negara bangsa?