Dua Kementerian Mendapat Peruntukan Paling Besar Dalam Bajet 2019

DUA Kementerian yang dapat peratus perubahan tambahan Bajet paling tinggi adalah Kementerian Kewangan LGE (DAP) dengan kenaikan 79 peratus dan Kementerian Pengangkutan Anthony Loke (DAP) dengan kenaikan 26.5 peratus.

Yang LGE kerana masuk peruntukan Refund Tax yang sebahagian besar yang dapat manfaat adalah pengilang yang tentunya tak ramai Melayu atau luar bandar terlibat. Begitu juga MOT dengan peruntukan tambahan KTM. Terengganu tak ada kereta api, tak ada LRT, tak ada Rapid KL.

Refund Tax ini satu isu juga. Bagaimana kita buat andaian memang semua tuntutan adalah betul? Sebahagian adalah dalam semakan kastam dengan pelbagai isunya. Adalah normal tuntutan dibuat secara berlebihan dengan pelbagai helahnya dan adalah normal akan ada tuntutan diluluskan dan ada yang tidak.

Bagaimana pula dengan cukai GST pengilang yang sememangnya kena dibayar tapi belum dibayar sebelum ini? Apa angkanya? Mengapa tidak dilaporkan?

Sepatutnya tol LPT2 diberi insentif penurunan. Kerajaan belum pulangkan wang Terengganu RM1.6 bilion yang jadi sebahagian kos pembinaan LPT2 yang sepatutnya dibiayai sepenuhnya oleh Persekutuan.

Kementerian yang ada kepentingan Melayu atau bumi peratus penurunan tinggi. Kementerian Asas Tani (PAN) turun 13.7 peratus. Hatta Kementerian Perusahaan Utama Theresa Kok yang DAP yang sepatutnya bantu sawit dan getah libat banyak orang Melayu tiada peruntukan langsung bantuan musim tengkujuh untuk pekebun kecil dan penoreh getah. Bajet 2018 ada RM261 juta untuk itu. Bajet 2019 PH memperuntukkan RM0 (sifar) bantuan penoreh getah pekebun kecil menghadapi tengkujuh.

Peruntukan untuk MARA potong 50 peratus dari RM3.5 bilion 2018 kepada cuma RM1.3 bilion 2019.

Hebat PH kan?

Harakahdaily.


Seperti yang ditimbulkan oleh jentera PAS diatas.

Refund Tax dan Refund GST adalah isu yang menarik, kerana dana itu nanti akan gunakan untuk membayar refund GST dan Tax dari golongan kaya raya yang majoritinya berbangsa Cina DAP.

Jadi menjadi tanggungjawab masyarakat untuk mengetahui apakah prasyarat dan detail permohonan yang telah digariskan oleh Kementerian Kewangan didalam menuntut Refund Tax dan Refund GST. Ini wajar untuk diketahui sebab ia melibatkan wang rakyat.

Apa lagi urusniaga ini melibatkan syarikat-syarikat besar yang mahir dalam perakaunan, maka tidak mustahil akan ada tuntutan yang ada elemen subahat dengan Menteri Kewangan. Siapa tahu?

Tunjuk Perasaan Angkara Manifesto PTPTN Gagal Ditunaikan

Kerana tidak berpuas hati pada manifesto PTPTN yang gagal dilaksanakan walaupun PH berjaya menjadi kerajaan maka satu inisiatif telah diambil oleh pelajar dan bekas pelajar atau peminjam PTPTN.

Gabungan mahasiswa Islam se-malaysia (GAMIS) telah turun ke jalanan menuntut agar kerajaan PH menunaikan manifesto memansuhkan PTPTN. Kejadian berlaku pada pagi tadi.

Dilihat para pendemo lengkap memakai jubah Convention dan topi mortar board. Dilihat juga pendemo menggantung plakad “tuntut janji PTPTN”

“ hari ini kami golongan anak muda kami tak ada political will kami tak ada duit kami adalah golongan anak muda yang paling miskin kami tidak boleh minta apa-apa kepada kerajaan jadi kami berjalan daripada University Malaya ke perlimen”

Kerana desakan ini Menteri Pendidikan, Maszlee akan berjumpa dengan Presiden GAMIS Faizuddin Zai dan dalam pertemuan itu nanti memorendom akan diserahkan kepada kerajaan.

Inilah apa yang dikatakan sebagai masyarakat yang berani menyuarakan kehendak mereka, tidak retorik tidak disulami unsur politik tapi apa yang mereka persoalkan ialah apa yang mereka akan dapat dari kerajaan yang ada pada hari ini.

“Penyelewengan ketirisan” yang dilakukan oleh pemimpin terdahulu itu bukan masalah masyarakat hingga kononnya manifesto tidak dapat ditunaikan malah seolah olah rakyat pula yang dipertanggungjawabkan.

Realitinya masyarakat telah memilih kerajaan melalui proses pilihanraya, menyebabkan orang yang sebelum ini bukan siapa siapa, kini berjawatan menteri, menjadi pegawai tertinggi kerajaan dan sudah tentu keluarga mereka akan hidup bersenang-lenang tapi bagaimana pula dengan diri masyarakat yang telah memberikan mandat.

Dari konteks masyarakat atau pelajar daripada Sabah gerakan apa yang kamu sedang fikirkan, tidak kah kamu terfikir untuk mengikut jejak pemberani di atas?

Mahathir Akan “Merobek” Kabinet Baharu

Perdana Menteri Dr Mahathir Mohamad akan merombak kabinet susulan berakhirnya pemilihan PKR.

Hasrat untuk “merobek” kabinet diluahkan oleh Dr Mahathir semasa ditemubual oleh akhbar New Straits Time Singapura.

Dijangka PKR akan menghantar senarai nama baru bagi menggantikan Menteri dan Timbalan Menteri yang sedia ada, begitu juga dengan Amanah? Pun begitu Mahathir sebagai Perdana Menteri ada hak untuk menolaknya.

Dijangka rombakan ini akan melibatkan menteri-menteri yang hebat dikritik oleh netizen seperti Kementerian Pendidikan, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Pertahanan, Kementerian KKLW dan beberapa lagi tidak terkecuali Menteri Belia.

Anwar Ibrahim, MP Port Dickson pemimpin utama yang disenaraikan dalam kabinet baharu dan bakal menggantikan Mahathir Mohamad sebagai Perdana Menteri Malaysia. Pun begitu Mahathir semasa dalam temubual itu berpendapat ini negara demokrasi jadi pandangan masyarakat perlu diambil perhatian. Uikkk!

Apakah maksud yang tersirat, adakah Anwar hanya diberikan kedudukan dalam kabinet dan jawatan Perdana Menteri Malaysia akan diberikan pada Azmin Ali yang baru saja memenangi jawatan Timbalan Presiden PKR Malaysia?

Bagi menyahut pandangan Mahathir Mohamad di atas, maka kita sebagai ahli masyarakat ingin mengambil bahagian sekaligus menyarankan menteri mana yang perlu diganti jadi tolong hint email ini criticalthinking72@gmail.com nanti kita namakan Menteri Menteri yang tidak menguntungkan masyarakat tu. 😂

Pembaikan Sekolah Daif Diserahkan Pada JKR, Pemuda UMNO Ambillah Peluang ini.

Semua pembaikan ke atas sekolah sekolah daif di seluruh Malaysia akan dilaksanakan oleh Kementerian atau Jabatan Kerja Raya (JKR) ia bagi memastikan projek itu berjalan lancar dan dapat mengurangkan kos.

Ini termasuklah projek pembaikan yang sedang dijalankan oleh Kementerian Pendidikan tapi berhadapan dengan kelewatan, maka projek itu akan diserahkan kepada JKR untuk dilaksanakan.

Perkembangan ini telah menimbulkan ketidakpuasan hati di kalangan kakitangan awam yang juga menjadi kontraktor di Kementerian Pendidikan sebelum ini. Dipercayai juga kebanyakan daripada mereka sebelum ini adalah penyokong pembangkang yang tidak berpuas hati kerana beberapa projek yang mereka sertai tapi tidak menjadi milik mereka. Nah sekarang apa mereka rasa?

Para Pemuda UMNO Sabah jadilah check and balance kepada kerajaan hari ini, carilah kelemahan yang mungkin dilakukan oleh kerajaan, khususnya kerajaan negeri.

Kamu follow lah perkembangan ini dan ambil peduli. Siapa yang melaksanakannya, adakah JKR akan membuka tender kepada kontraktor, kalau iya, nah kamu pertikaikanlah sebagai Azmin adalah pemimpin yang retorik, masuk angin keluar asap, minta puji. Kerna yang mengesyorkan pendekatan diatas ialah Azmin Ali. Hemmm

Musa Aman – Selepas 14 Tahun Baru Didakwa Dan Kenapa Dua Hari Sebelum 07hb November?

Berhubung pendakwaan ke atas Musa Aman. SPRM menuduh Musa terlibat dalam rasuah konsesi balak dan kes itu sudah berusia 14 tahun. Hemmm

14 tahun kes sudah berlalu dan kes itu ditutup kerana butir-butir pendakwaan yang tidak memenuhi sarat seperti yang dikehendaki oleh Peguam Negara pada masa itu.

Tapi hari ini, iaitu dua hari sebelum 07hb November yakni hari pendengaran keputusan Mahkamah yang akan menentukan siapa sebenarnya Ketua Menteri Sabah yang sah, sama ada Musa atau Shafie. Maka Musa telah dipanggil oleh SPRM untuk didakwa.

Macam ada strategi serampang dua mata yang mahu dikenakan keatas Musa Aman. Pertama, ditakdirkan Musa yang menang dalam kes perebutan jawatan Ketua Menteri Sabah tapi kerana dakwaan rasuah yang telah dibuat terlebih dahulu maka kedudukannya sebagai Ketua Menteri Sabah yang sah akan dibatalkan. Bila terbatal Musa akan kehilangan kelayakan atau kuasa untuk meneruskan pentadbirannya atau membubarkan DUN. Yang kedua adalah untuk mempengaruhi keputusan hakim pada 07hb November ini.

Berbalik pada tuduhan rasuah diatas. Ternyata kes atau tuduhan rasuah yang dihadapi oleh Lim Guan Eng dan Shafie lebih wajar untuk didakwa kerna telah melibatkan wang rakyat yang bernilai ratusan juta ringgit dan kes mereka baru berusia dua tiga tahun malah telah menyebabkan tangkapan keatas beberapa individu yang disyaki sebagai saksi utama. Walau bagaimanapun kes mereka ditutup oleh SPRM dan bukannya oleh Peguam Negara. Ganjil kan?

Ketidakadilan seperti inikah yang menjadi kekuatan Malaysia baru untuk terus berkuasa?

Percayalah tidak bersikap adil atau membuat pendakwaan terpilih, samalah ertinya dengan negara ini dipenuhi oleh hakim hakim yang tidak amanah yang akan mengundang kemurkaan Tuhan.

Kalau kerajaan PH ingin dipuji sebagai kerajaan yang bersih dan adil, maka buatlah kerja secara saksama dalam erti kata yang sebenarnya, jangan hina keintelektualan rakyat Malaysia.

JSJK Amar Singh Ishar Terlibat Dalam Konspirasi 1MDB

Mak aii rupanya seorang anggota Polis yang berpangkat Pengarah Jabatan Siasatan Jenayah Bukit Aman, yang agak popular sejak kebelakangan ini kerana sering tampil di media perdana dan alternatif, berkaitan penangkapan keatas beberapa harta yang dipercayai milik isteri bekas seorang pemimpin di Kuala Lumpur. Rupanya terlibat dalam konspirasi 1MDB yang didalangi oleh Jho Low.

Rahsia ini didedahkan oleh bekas executive PetroSaudi, Xavier Justo yang menjadi saksi utama dalam siasatan 1MDB.

Bahawa dia didatangi oleh tiga anggota polis Malaysia yang mendesaknya agar membuat pengakuan atau kenyataan yang bertentangan dengan kedudukan sebenar perniagaan Petrosaudi dan hubungannya dengan 1MDB.

Justo dipaksa membuat kenyataan bahawa dirinya seorang lelaki yang jahat, suka pada wang ringgit manakala individu yang bernama Tarek yang juga pemilik Petrosaudi adalah entiti yang bagus.

Menariknya salah seorang anggota Polis yang dimaksudkan oleh Xavier Justo ialah Datuk Amar Singh Ishar Singh. Wow!

Jadi segala penemuan harta atau bukti yang ditemui oleh Datuk Amar Singh semasa menyiasat bekas isteri Perdana Menteri Malaysia tempoh hari boleh dipertikaikan ohh!

Atau Xavier Justo itu memang seorang penyangak berlidah biawak yang tidak boleh dipercayai apa lagi dalam siasatan skandal seperti 1MDB yang sangat komplikated.

Warisan Memfitnah Anggota Polis

Lihat saja bagaimana jentera Warisan semakin terdesak. Sanggup memfitnah aka mengaitkan abang abang Polis dengan parti Warisan (W)

Sedangkan maksud sebenar simbol atau huruf W yang ditunjukkan oleh anggota berkenaan adalah khusus ditujukan kepada penyanyi tersohor negara Awie (WINGS) yang ada bersama mereka.

Rentetan itu ada banyak moral jelek yang kita boleh kaitkan dengan parti Warisan ni, antaranya terbukti Warisan dihuni oleh ramai individu individu yang berfikiran kolot lagi tidak bertanggungjawab. Sanggup berbuat apa saja, termasuklah memfitnah agensi keselamatan demi kuasa.

Kalau anggota Polis pun sanggup mereka fitnah, apa lagi agaknya masyarakat biasa?

Jadi fikirkan, sebelum ini pun admin banyak bercakap pasal kelakuan pemimpin dan penyokong Warisan yang kebanyakannya hipokrit.

Kalau adminlah anggota Polis, maka admin akan mengambil tindakan keatas admin berkenaan. Sudahlah menabur fitnah, lepas itu gambar muka semua anggota dibiarkan terdedah. Hemmm