Junz Wong, Kamu Itu Yang Duduk, Jangan Lari Ketika Sidang Berjalan

Sudah menjadi kebiasaan bagi wakil wakil rakyat Warisan untuk menerima tamparan atas pembohongan yang mereka lakukan.

Sebagai pembangkang tidak salah hari hari berbohong asalkan sebelum itu tidak pernah kantoi. He!

Ini tidak dari wakil rakyatnya hingga ke laskar bawahan, hampir hari hari berbohong pasal isu semasa dan pasal perubahan kerajaan tetapi hakikatnya sehingga hari ini mereka masih berada di kerusi pembangkang.

Terbaru Adun Pitas Ruddy Awah membidas sikap hipokrit wakil rakyat Warisan. Sebagai berkata dakwaan Wakil Rakyat Tanjung Aru, Junz Wong yang dia atau mereka tidak dibenarkan berbahas di dewan undangan negeri adalah pembohongan atau sikap yang hipokrit.

Ini kerana menurut Ruddy apa yang terjadi adalah sebaliknya pihak yang bertanggungjawab DUN telah mengeluarkan notis awal yang sesi perlu dihabiskan sekitar jam 3.30 petang atas nasihat Kementerian Kesihatan Malaysia.

Malah menurut Ruddy lagi ketika mereka dipanggil untuk berbahas dalam satu satu masa iaitu ketika sidang sedang berjalan, kebanyakan mereka tidak berada di tempat duduk.

Tapi boleh pula menulis di facebook, shame on GRS ya, inilah Warisan. Hakikatnya kamu yang sepatutnya duduk dan jangan lari. Hahaha!

Sepatutnya, Yang Berhormat jelas terhadap perkara ini bukannya menuduh sembarangan bahawa kerajaan GRS sengaja tidak memberikan peluang kepada mereka berbahas selain memberikan maklumat kurang tepat kepada umum di media sosial,” kata Ruddy.

Sebelum ini si Junz Wong menerusi akuan facebooknya telah membuat kenyataan kononnya kerajaan GRS memalukan kerana tidak memberikan mereka ruang untuk berbahas sedangkan peraturan membenarkannya hingga jam 5.15 petang.

Kenapa UMNO Tidak Lawan Kritikan Gobind Ke atas PM Ismail? – SPRM (Video)

Kamu dengar ni betapa garangnya si Gobind mengejek pemimpin UMNO atau Perdana Menteri Ismail Sabri. Menurut ahli Parlimen DAP ini belum pun sampai setahun menjadi Perdana Menteri sudah berlaku kelemahan yang tidak masuk akal.

Ia berkenaan tiga Pegawai SPRM yang dipercayai telah mencuri atau menghilangkan bahan bukti kes yang dihadapi oleh seorang individu yang ada kaitannya dengan UMNO atau saja skandal 1MDB.

Gobind juga mempersoalkan ke mana sudah usaha mereformasikan Parlimen yang dipersetujui oleh mereka dalam MoU baru baru ini?.

Cara DAP bercakap ni seolah oah mereka itu adalah wakil kerajaan tapi lebih berkuasa dari kerajaan.

Yang peliknya kenapa kah kritikan ini tidak dijawab oleh UMNO, adakah UMNO juga tidak menyokong kerajaan hari ini?

Kesalahan terbesar UMNO bekerjasama dengan musuh tradisi atau adakah ini juga taktik kluster Mahkamah untuk menjatuhkan Perdana Menteri Ismail, membiarkan Pakatan Harapan bermaharajalela?

Sebab itu sejak kebelakangan ini pernah lagi kamu mendengar DAP mengungkit intipati perbicaraan yang dihadapi oleh Najib dan Zahid, selain hanya perkara baru yang berlaku dalam kerajaan Perdana Menteri Ismail, betul tak?

Syed Saddiq Pemimpin Muda Yang Gagal-Nazri (Video)

Kamu dengar ni, Syed Saddiq adalah pemimpin muda yang gagal. Gagal menurut Nazri Aziz lah, sejauh mana kebenarannya kamu fikirlah sendiri.

Namun kalau kamu tanya admin memang gagal pun, sebab belum apa apa lagi sudah sangkut di Mahkamah kerana flip flop. Macam juga Warisanlah ni, baru dua tahun setengah sebagai pemerintah sudah “wanted” atau di cari oleh SPRM. Alahai!

Kalau ia pun sabarlah dulu. Rakyat faham juga tu mana mungkin pula pengikut yang lebih kaya dari pemimpin atau wakil rakyat. Kalau begitu bagaimana kiranya ada rakyat yang meminta pertolongan, tak kan pula pengikut yang beriya iya menghulurkan pertolongan, betul tak?

Kalau soal melompat parti sebab itu Nazri mendakwa Syed sebagai pemimpin muda yang gagal, ini pada admin tidak tepat, pemikiran politik yang masih ketinggalan zaman.

Nazri juga dalam rakaman ini tidak bersetuju dengan cadangan jawatan Perdana Menteri dihadkan hanya dua penggal. Alasannya kerana bertentangan dengan adat demokrasi.

Semak dan Teliti Fakta Sebenar Sebelum Ulas – Peruntukan Segera RM18.24 Juta

Baru admin perasan ada pula rupanya kritikan mengada ngada yang dibuat oleh DAP Sabah dan disebarkan oleh besi buruk pembangkang Warisan, berkenaan peruntukan yang diumumkan oleh Perdana Menteri Ismail Sabri semasa kunjungannya ke Sabah pada Khamis kelmarin sempena sambutan Hari Malaysia yang di adakan di Kota Kinabalu.

Pada kunjungan itu Perdana Menteri Ismail Sabri telah mengumumkan peruntukan segera bagi menangani banjir sebanyak RM18.4 juta.

Hakikatnya peruntukan itu hanyalah permulaan bagi mengurus bencana secara berterusan yang dijamin oleh kerajaan persekutuan. Begitu penjelasan benar yang diberikan oleh Pembantu Menteri Kewangan Sabah Datuk Nizam Titingan.

Malah sebenarnya tanpa pengetahuan pembangkang kerajaan negeri ada mengemukakan permohonan peruntukan bagi mengurus bencana di Sabah sebanyak RM200 juta. Dimana kira kira RM147 juta daripadanya akan digunakan untuk membaik pulih infrastruktur yang rosak akibat banjir. Selain RM83 juta untuk pengurusan bencana Covid 19.

Tapi tidak dihebohkan, sebab apa yang penting adalah menjalankan tanggungjawab, bukannya mencari populariti semata mata. Macam pembangkang Sabah itu. Alahai

Sebelum ini Ahli Parlimen Kota Kinabalu Chan Foong Hin dari DAP yang mempersoal kerajaan Persekutuan hanya memberikan RM18.24 juta untuk bantuan bencana di Sabah berbanding RM78 juta bagi membantu mangsa banjir di Kedah.

Jadi kepada pembangkang besi buruk Warisan, kalau ia pun terdesak untuk mencari balik kepercayaan rakyat. Janganlah bha membohong, selama ini pun kamu membohong siang dan malam berkaitan jawatan Perdana Menteri Malaysia sekaligus pertukaran kerajaan tapi nampaknya sehingga saat ini kamu masih di posisi pembangkang. Itu menunjukkan pembohongan, provokasi yang kamu lancarkan sikit pun tidak mengubah keadaan. Malah ia hanya menunjukkan yang kamu gagal memahami isu hingga tersembur kritikan yang mengada ngada atau bak kata Pembantu Menteri Kewangan Sabah Datuk Nizam Titingan ini, semak dulu sebelum mengulas sebarang isu atau peruntukan seperti ini.

Apa Yang Shafie Mahu Dalam Politik Ini? – PKR Sabah

Sudah admin katakan, namanya Warisan walaupun telah beberapa kali kantoi tapi baik pemimpinnya mahupun laskarnya akan tetap bercakap seolah olah hal yang mereka cakapkan itu tidak bertentangan dengan sikap dan dakwaan mereka.

Persis muka tembok atau sebenarnya pembohong.

Seperti contoh selain apa yang dinyatakan oleh AMK Sabah di bawah. (berkaitan kenyataan AMK berhubung perjuangan Warisan)

Secara logiknya bila Warisan membuka cawangan di Semenanjung, saat itu juga Warisan sudah tidak layak dipanggil parti tempatan yang kononnya memperjuangkan perjanjian Malaysia dan sebagainya.

Apa sebenarnya yang Shafie mahu dalam politik ni?


Menurut laporan media, Datuk Seri Panglima Shafie Apdal menolak Memorandum Persefahaman (MoU) antara Pakatan Harapan dan Kerajaan Persekutuan dengan alasan tidak bersengkongkol bersama pencuri mandat Pakatan Harapan.

Namun Ketua Wira WARISAN, Dato’ Mohd Azis Jamman pula menyeru kerajaan negeri yang ditadbir oleh Barisan Nasional dan Perikatan Nasional untuk memetarai MoU dengan pembangkang.

Pecanggahan pendirian kedua-dua pimpinan WARISAN dalam isu MoU amat mengelirukan rakyat. Apakah sebenarnya yang dimahukan oleh WARISAN? Adakah WARISAN mahu parti-parti politik terus bergaduh ketika rakyat mengharapkan yang terbaik dari kedua belah pihak?

Suhu arena politik negara dapat diredhakan melalui MoU berkenaan demi memulihkan sistem kesihatan dan ekonomi negara yang rosak akibat pandemik Covid-19. Malah DYMM Yang Di-Pertuan Agong juga memuji kematangan Pakatan Harapan dan Kerajaan dalam mengakhiri kemelut politik sejak Langkah Sheraton.

Di samping itu Pakatan Harapan masih menjadi semak dan imbang dan akan terus tegur, kritik dan lawan jika pihak kerajaan melakukan kesalahan. Tanggungjawab sebagai pembangkang masih sama.

Adakah WARISAN bercadang untuk melawan arus perdana dan nasihat YDP Agong untuk membiarkan pergolakan politik terus berlaku? Adakah ini nilai-nilai murni yang diperjuang oleh Shafie?

Sebagai Penasihat WARISAN, Tun Dr Mahathir Mohamad pula membidas MoU berkenaam serta menuduh ia sebagai satu tindakan sogokan atas pembangkang dan tidak berhasrat untuk menandatangani MoU tersebut.

Ini bermaksud Penasihat WARISAN itu menolak untuk melaksanakan segala yang termaktub dalam MoU berkenaan termasuk melaksanakan perkara-perkara yang termaktub dalam Perjanjian Malaysia 1963 (MA63).

Apa pula kata Shafie berkenaan isu ini?

Warisan kononnya memperjuangkan hak wilayah Sabah dan bercita-cita untuk membebaskan Negeri di Bawah Bayu ini dari cengkaman Kuala Lumpur.

Ketika Mahathir berkata Sabah dan Sarawak adalah lebih kaya selepas kedua-dua wilayah menyertai Malaysia, Warisan hanya berduduk diam dan bertepuk tangan.

Ketika Gabungan Parti Sarawak (GPS) membidas balik Mahathir adalah penyebab sentimen “Sabah untuk Sabahan” dan “Sarawak untuk rakyat Sarawak”, Shafie terus membisu.

Ketika Mahathir mengembangkan BERSATU ke Sabah walaupun pada mulanya Mahathir memberi jaminan bahawa BERSATU tidak akan masuk ke wilayah ini, Shafie terus berdiam malah menyambut kedatangan penasihat WARISAN itu.

Di manakah nilai dan maruah WARISAN di depan penjajahan Mahathir? Ahli WARISAN perlu tepuk dada tanya selera.

*Razeef Rakimin*
Ketua Penerangan
Angkatan Muda Keadilan Sabah

Bekas Ketua IDS Anggap Dengan RUU Sabah Jadi Taliban, Jahilnya

Terlampau juga tuduhan bekas Ketua Pegawai Eksekutif Badan Pemikir Sabah (IDS) Johan Ariffin Samad. Dia dilantik ke jawatan ini di era kerajaan Warisan.

Dia mendakwa dengan memperkenalkan atau menerima undang undang RUU menyebabkan Sabah bertukar menjadi sebuah negara Taliban. Terlampau juga tuduhannya ni tampak tidak menghormati syariat Islam walhal dia sendiri beragama Islam, kalau kita rujuk pada namanya lah.

Beringat kamu kalau ada orang Islam seperti dia ni, jangan kamu dengar nasihatnya. Ini jenis orang yang mahu dianggap manusia berfikiran moden sebaliknya menilai orang Islam lain sebagai radikal. Walhal mereka sendiri yang berfikiran kampung kampung aka naif macam kebanyakan laskar Warisan.

Kalaupun kemaruk sangat ingin mengangkat balik Warisan, tapi janganlah sampai menganggap seolah olah parti Warisan lebih mulia dari agama Islam.

Apa kelebihan parti Warisan, ia hanyalah berasal dari parti yang terbiar dan dibeli. Hemmm!

RUU bermaksud undang undang syariah akan diperkenalkan kepada penganutnya, tidak pada penganut agama lain. So tidak ada isu lah tu.

Seperti contoh dalam perkhawinan kalau seseorang itu bukan beragama Islam maka dia akan di nikahkan mengikut ritual agamannya lah. Walaupun dia berkahwin di negara Islam.

So bagaimana RUU boleh menukar satu satu negeri atau negara menjadi negara Taliban pula ni.

Kalau pun tidak bersetuju janganlah sampai menganggap seolah olah Islam adalah agama yang ketinggalan zaman, Naif sangat tu!. Lebih orang ni pergi bertaubat.

Azalina Cadang Peguam Negara Dilantik Sebagai Menteri Undang Undang 🙃

Mula mula sekali, admin ini menyokong kerajaan hari ini tapi kalau terlalu tunggang langgang tidak lama ikut kita terbakar sekali dengan UMNO. Akhirnya kemenangan yang kita usahakan selama ini akan sia sia.

Kalau iya pun carilah jalan yang terbaik di dalam menyelesaikan skandal yang dihadapi oleh pemimpin UMNO, jangan jolok mata rakyat buruk nanti akibatnya.

Hal di bawah baru satu dari beberapa isu yang akan menjejaskan kepercayaan rakyat. Hal yang juga baru berlaku sebentar tadi, Lim Guan Eng mencadangkan supaya peruntukan kawasan yang diwakili pemerintah dan pembangkang mendapat jumlah yang sama. Boleh bayangkan kekuatan pembangkang kelak?

Berbalik pada isu.

Inilah kesannya bila yang terlibat dalam pemerintahan negara dianggotai oleh pemimpin pemimpin dan penyokong yang terdesak. Terdesak untuk keluar dari kemungkinan kemungkinan akan meringkuk dalam penjara atau paling leceh akan dikenakan penalti tapi status wakil rakyat mereka terbatal.

Bayangkan Si Azalina adalah ahli Parlimen UMNO dan juga penyokong tegar kluster Mahkamah. Dia mencadangkan kiranya Peguam Negara dilantik sebagai Menteri Undang Undang.

Hakikatnya dia sedar dan tahu disana ada conflict of interest. Bila ada kepentingan yang tampak hanya menuju satu jalan maka mustahil keadilan dapat ditegakkan.

Isunya kenapa cadangan ini tiba tiba muncul ditengah rakyat sedang menilai kepimpinan Perdana Menteri Ismail dan MOU yang baru ditandatangani? jawapannya tidak lain, supaya boleh mencampuri proses Mahkamah. Atau paling licik dan halus supaya bila kluster Mahkamah dibebaskan maka rakyat akan menyalahkan kerajaan Perikatan Nasional sebab kerajaan ini yang melantik Peguam Negara. Atau paling licik lagi seandainya dalam tempoh terdekat Peguam Negara di pecat maka penggantinya yang dicadangkan oleh UMNO akan mewarisi jawatan Menteri Undang Undang, waktu itu semua skandal akan di tukang.


KUALA LUMPUR – Kerajaan disyorkan agar mempertimbangkan cadangan supaya Peguam Negara dilantik sebagai Menteri Undang-undang.

Datuk Seri Azalina Othman Said (BN-Pengerang) berkata, asas kepada cadangan itu dibuat bagi membolehkan Peguam Negara hadir ke Dewan Rakyat bagi menjawab isu-isu berkaitan perundangan.

Jelasnya, cadangan tersebut bukan sesuatu yang baharu kerana pelantikan sama pernah dibuat sebelum ini.

“Saya nak cadangkan kepada kerajaan, kalau Menteri Undang-undang boleh respons, bahawa kita pernah mempunyai seorang menteri kabinet, yang juga Peguam Negara iaitu Allahyarham Tan Sri Abdul Kadir Yusof dan Tan Sri Hamzah (Abu Samah).

“Jadi sekurang-kurangnya Peguam Negara boleh datang ke Dewan dan menjawab semua soalan berkaitan undang-undang.

“Tak payah menteri menunggu masa dan memberi jawapan secara bertulis, yang kadang-kadang lengkap dan kadang-kadang tidak,” katanya ketika membahaskan Titah Diraja di Dewan Rakyat pada Rabu.

Sementara itu, dalam perkembangan sama, Azalina turut mengulangi gesaan supaya fungsi dan peranan Peguam Negara dan Pendakwa Raya perlu dipisahkan.

Katanya, ia bagi menjamin aspek keadilan dan memenuhi prinsip keluhuran undang-undang serta mengelakkan berlakunya percanggahan kepentingan.

Peter Gagal Pindah Tarikh Perbicaraan Mahkamah

Ini pasal perbicaraan rasuah Adun Melalap Peter Anthony. Seperti biasa permohonannya untuk memindahkan sesuatu dari proses penghakiman ditolak oleh Mahkamah.

Malah kali ini Hakim bertegas agar Peter hadir pada tarikh yang telah ditetapkan iaitu 20hb September 2021 memandangkan persidangan DUN hanya bermula pada 21hb September sehingga 23hb September.

Sebelum ini peguam Peter Anthony mengemukakan permohonan agar tarikh perbicaraan dipindah ke tarikh 29hb dan 30hb September namun ditolak seperti mana ketegasan di atas.

Adun Melalap Peter Anthony didakwa atas kesalahan menggunakan dokumen palsu yang dia lakukan pada Julai 2014, bagi mendapatkan projek di Universiti Malaysia Sabah untuk syarikatnya, Asli Jati Engineering.

Dalam pada itu Hakim perbicaraan, Azura Alwi mengingatkan peguam Peter Anthony bahawa sebarang penangguhan yang dikemukakan oleh pihaknya tidak lagi boleh dipertimbangkan. Sebab kes pendakwaan melibatkan saksi yang berusia dan perlu datang dari Sabah ke Kuala Lumpur.

Najib Razak juga menjadi saksi dalam perbicaraan ini.

Selain pendakwaan ini Peter juga berhadapan dengan beberapa lagi pertuduhan melibatkan peruntukan kerajaan di Mahkamah Kota Kinabalu.

Makluman Pembukaan dan Butiran The Skybridge Kota Kinabalu

Ini adalah pemakluman pembukaan the skybridge Kota Kinabalu dan pemberitahuan beberapa butiran yang mengenainya.

Alhamdulillah jambatan yang selama ini hanya menjadi tatapan akhirnya dimanfaatkan dan menjadi pemangkin kepada ekonomi rakyat.

Warisan Plus Harus Mengakui Kegagalan Skybridge Secara Terhormat

Warisan-Plus harus mengakui dengan cara terhormat di atas kegagalan untuk menyelesaikan masalah Jejantas ‘Skybridge’ Kota Kinabalu sepanjang 22 bulan pentadbiran mereka dan bukannya memberikan berbagai alasan.

Terdapat sebilangan anggota pembangkang berusaha menyesatkan orang ramai dengan memberikan maklumat palsu mengenai projek Jejantas yang kini sudah siap. Sikap itu adalah sangat mengecewakan. Jejantas tersebut disiapkan mengikut pelan asal yang menyambung Center Point Sabah. CPS bersetuju untuk membina pintu masuk dan sambungan antara KK Skybridge dan CPS atas kos mereka sendiri dalam tempoh 6 bulan dari tarikh siap bina.

Projek bernilai RM31.5 juta ini telah terbengkalai lama semasa pentadbiran Warisan-Plus, dan mereka gagal menyelesaikannya walaupun dikatakan projek jejantas tersebut telah siap dibina sebanyak 94.5%. Ini menyebabkan jejantas tersebut mendedahkan orang ramai kepada risiko keselamatan.

Kita bersyukur, Jejantas Kota Kinabalu yang lama ditangguhkan akhirnya dibuka untuk kegunaan orang awam mulai hari ini. Pejalan kaki kini boleh menggunakan jejantas berhawa angin yang dilengkapi eskalator dan lif untuk orang kelainan upaya serta 20 kios yang menghubungkan Asia City, Pusat Komersial Api-Api, Warisan Square dan Pusat membeli-belah Oceanus.

Ada juga yang tertanya-tanya mengapa kerajaan sebelum ini tidak dapat menyelesaikan masalah ini apabila mereka mempunyai Ahli Parlimen Kota Kinabalu Chan Foong Hin, mantan Menteri Kewangan Persekutuan Lim Guan Eng (kedua-duanya dari DAP) dan ADUN Api-Api merangkap Timbalan Ketua Menteri Datuk Christina Liew (Ketua PKR Sabah).

Pada akhirnya, apa yang ingin dilihat orang awam adalah hasil dan bukan pertengkaran kecil dan berbagai alasan untuk menutup kegagalan. Warisan Plus telah gagal sementara GRS telah berjaya atas menangani isu ini dan orang ramai akhirnya dapat menikmati manfaat dari Jejantas Kota Kinabalu baru ini.

Yong Yit Jee
Ahli Majlis Tertinggi SAPP merangkap peguam