Bila Muhyiddin Merendahkan Martabat Anina

Sepatutnya Muhyiddin tidak boleh mengaibkan Anina sampai begitu rupa memandangkan Anina itupun bukannya siapa siapa setakat ahli biasa PPBM.

Sebelum ini Muhyiddin ketika ditanya oleh Wartawan berhubung tindakan Anina meninggalkan Parti PPBM aka Bersatu. Muhyiddin menjawab, kerana Anina tidak ada kerja dan wang. Anina ada masalah peribadi.

Sedangkan si Anina adalah antara individu yang terlibat dalam penubuhan PPBM dalam erti kata lain dia juga berjasa pada Muhyiddin selaku pemimpin PPBM itu sendiri. Dan kalau sudah Muhyiddin tahu masalah Anina, kenapa kepimpinan PPBM tidak memberikannya kedudukan atau kerja, apa lagi dia juga bermanfaat kepada parti?

Kalau seorang pun, Muhyiddin atau kepimpinan PPBM tidak mampu menjaganya. Apa lagi menjaga rakyat Malaysia?

Dulu semasa Muhyiddin Yassin bersama UMNO, admin ada mendengar berita dari ahli UMNO Sabah. Mereka kata Muhyiddin ni sememangnya pemimpin yang sombong bodoh, tidak menguntungkan. Muhyiddin ni spesis Melayu bila kecewa menjadi bodoh, Melayu yang tidak reti diuntung, perasan bangsawan dan warak, walhal kantoi juga dengan isteri orang.

Dia lupa pihak yang paling layak dijatuhkan martabatnya ialah pemimpin seperti dia. Dimana rakyat telah memberikan kedudukan hingga menjadi Menteri tapi tidak pandai menghargainya.

Oleh itu kamu sebagai ahli UMNO, bersyukur kamu pada PM Najib Razak sebab membuang pemimpin seperti Muhyiddin dan sekutunya dari parti UMNO.

Kerana itu dari konteks masyarakat Sabah pula, kamu buang juga parti Warisan itu jauh jauh, kerana Warisan adalah sekutu Muhyiddin di Sabah. Mereka ada persamaan sikap yang negatif, suka mengaibkan dan mengungkit pemberian. Lepas itu lempar batu sembunyi tangan.

Cukuplah mereka berdua menjadi mangsa percaturan politik Dr M. Sebelum ini mereka bersekongkol menjatuhkan PM Najib Razak dengan harapan akan diberikan peluang untuk menduduki jawatan Perdana Menteri dan Timbalan Perdana Menteri Malaysia. Tapi malangnya penderhakaan mereka tidak berjaya aka kantoi, isu 1MDB yang mereka jadikan modal tidak menjadi. Kesian, dasar penderhaka.

Malah sebaliknya hari ini Dr M pula yang disiasat melalui RCI Forex. Aktiviti Forex telah menyebabkan negara mengalami kerugian yang berbilion mencecah RM3.0283 bilion dari tempoh 1988 sehingga 1989.

Melucukan ketika Dr M dan sekutunya ditanya oleh panel penyiasat, mereka memberikan jawapan yang tidak masuk akal, bahawa mereka tidak tahu adanya urusniaga Forex. Adakah patut seorang Perdana Menteri Malaysia dan Menteri Kewangan tidak tahu apa yang berlaku pada Bank Negara Malaysia. 😁

Biarkanlah mereka hilang dari politik Malaysia. Mereka bukannya pemimpin pembangkang yang konsisten dalam perjuangan tapi kemaruk ingin berada di atas takhta.

#BNforSabahan

One Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s