Bila Muhyiddin Merendahkan Martabat Anina

Sepatutnya Muhyiddin tidak boleh mengaibkan Anina sampai begitu rupa memandangkan Anina itupun bukannya siapa siapa setakat ahli biasa PPBM.

Sebelum ini Muhyiddin ketika ditanya oleh Wartawan berhubung tindakan Anina meninggalkan Parti PPBM aka Bersatu. Muhyiddin menjawab, kerana Anina tidak ada kerja dan wang. Anina ada masalah peribadi.

Sedangkan si Anina adalah antara individu yang terlibat dalam penubuhan PPBM dalam erti kata lain dia juga berjasa pada Muhyiddin selaku pemimpin PPBM itu sendiri. Dan kalau sudah Muhyiddin tahu masalah Anina, kenapa kepimpinan PPBM tidak memberikannya kedudukan atau kerja, apa lagi dia juga bermanfaat kepada parti?

Kalau seorang pun, Muhyiddin atau kepimpinan PPBM tidak mampu menjaganya. Apa lagi menjaga rakyat Malaysia?

Dulu semasa Muhyiddin Yassin bersama UMNO, admin ada mendengar berita dari ahli UMNO Sabah. Mereka kata Muhyiddin ni sememangnya pemimpin yang sombong bodoh, tidak menguntungkan. Muhyiddin ni spesis Melayu bila kecewa menjadi bodoh, Melayu yang tidak reti diuntung, perasan bangsawan dan warak, walhal kantoi juga dengan isteri orang.

Dia lupa pihak yang paling layak dijatuhkan martabatnya ialah pemimpin seperti dia. Dimana rakyat telah memberikan kedudukan hingga menjadi Menteri tapi tidak pandai menghargainya.

Oleh itu kamu sebagai ahli UMNO, bersyukur kamu pada PM Najib Razak sebab membuang pemimpin seperti Muhyiddin dan sekutunya dari parti UMNO.

Kerana itu dari konteks masyarakat Sabah pula, kamu buang juga parti Warisan itu jauh jauh, kerana Warisan adalah sekutu Muhyiddin di Sabah. Mereka ada persamaan sikap yang negatif, suka mengaibkan dan mengungkit pemberian. Lepas itu lempar batu sembunyi tangan.

Cukuplah mereka berdua menjadi mangsa percaturan politik Dr M. Sebelum ini mereka bersekongkol menjatuhkan PM Najib Razak dengan harapan akan diberikan peluang untuk menduduki jawatan Perdana Menteri dan Timbalan Perdana Menteri Malaysia. Tapi malangnya penderhakaan mereka tidak berjaya aka kantoi, isu 1MDB yang mereka jadikan modal tidak menjadi. Kesian, dasar penderhaka.

Malah sebaliknya hari ini Dr M pula yang disiasat melalui RCI Forex. Aktiviti Forex telah menyebabkan negara mengalami kerugian yang berbilion mencecah RM3.0283 bilion dari tempoh 1988 sehingga 1989.

Melucukan ketika Dr M dan sekutunya ditanya oleh panel penyiasat, mereka memberikan jawapan yang tidak masuk akal, bahawa mereka tidak tahu adanya urusniaga Forex. Adakah patut seorang Perdana Menteri Malaysia dan Menteri Kewangan tidak tahu apa yang berlaku pada Bank Negara Malaysia. 😁

Biarkanlah mereka hilang dari politik Malaysia. Mereka bukannya pemimpin pembangkang yang konsisten dalam perjuangan tapi kemaruk ingin berada di atas takhta.

#BNforSabahan

Polis Siasat Muhyiddin, Shafie dan Ahmad Husni – Polis Jangan Pilih Bulu 

Pihak Polis akan membuka siasatan ke atas tiga bekas pemimpin UMNO yang lantang mencari kebenaran demi rakyat dan negara.

Setelah dua NGO iaitu Jaringan Melayu Malaysia (JMM) dan Kelab N87 Wilayah Persekutuan membuat laporan polis berhubung apa yang mereka tohmah sebagai telah membocorkan rahsia negara.

Rahsia negara yang dimaksudkan ialah bila tiga bekas pemimpin UMNO terdiri dari Muhyiddin Yassin, Shafie Apdal dan Ahmad Husni Hanadzlah, mantan Menteri Kewangan kedua berhujah di sidang Parlimen dengan membuat persoalan yang lebih lanjut perihal penubuhan dan perjalanan 1MDB yang dipercayai telah menyebabkan kerugian kepada rakyat Malaysia, sehingga menanggung hutang yang bilion tapi sampai saat ini 1MDB tidak berjaya menjana pendapatan malah dikhuatiri akan terus menambah hutang.

Kita sedia maklum, sudah menjadi tugas pihak Polis akan membuat siasatan berdasarkan laporan yang dibuat. Ini admin puji, tapi pastikan tidak pilih bulu. Supaya kredibiliti agensi keselamatan senantiasa berada di tahap yang paling tinggi.

Seperti contoh, pada 01hb Oktober 2015 admin dan beberapa individu dari Semenanjung telah membuat laporan polis secara berasingan terhadap PM Najib Razak sebab kami mengesyaki beliau terlibat dalam penyalahgunaan kuasa melalui 1MDB. Tapi sehingga saat ini, tidak ada pula berita yang pihak polis ada memanggil PM Najib Razak untuk disoal siasat. Tapi kalau kegagalan ini kerana tidak mendapat kebenaran dari Peguam Negara, itu kita akur. Biar rakyat yang menilai.

Berbanding laporan Polis yang dibuat oleh dua NGO di atas. Sedangkan kebanyakan perkara yang didedahkan oleh tiga bekas pemimpin UMNO itu sebenarnya telah lama dicanang oleh pihak luar atau WSJ dan Sarawak Report serta mantan Peguam Negara, Gani Patail tapi tidak ada tindakan yang dikenakan. Janji dari pihak 1MDB akan mengambil tindakan undang-undang pada hari Selasa, tapi sehingga hari ini tidak berlaku.

Apa beza NGO dengan masyarakat atau siapa NGO tanpa masyarakat. Entah entah itu NGO cari makan?

Perlu diingat, pemimpin adalah public figure bukan seperti admin masyarakat biasa yang tidak wajar disiasat kalau artikel itu berhubung salah laku pemimpin yang kami berikan mandat. Tapi sebaliknya kalau kami yang membuat laporan polis terhadap pemimpin atau public figure.

Tahukah anda di Amerika, Donald Trump mendakwa bahawa Hillary Clinton telah menggunakan email peribadi untuk berurusan rasmi berdasarkan laporan FBI. Tapi tidak pula Hillary Clinton membuat laporan Polis, malah sebaliknya mencabar agar Donald Trump mendedahkan apa yang terkandung di dalam email berkenaan. 😉

#politikbolos