Equanimity Tidak Ada Kaitan Dengan Malaysia – Indonesia

Nah jadi apa cerita, kerajaan Indonesia telah mengesahkan bahawa penyitaan kapal layar Equanimity yang didakwa milik Jho Low itu tidak ada kaitannya dengan kerajaan Malaysia aka 1MDB.

Perkara itu disahkan sendiri oleh Timbalan Pengarah Polis Indonesia, Bahagian Jenayah dan Ekonomi, Daniel Silitonga.

Beliau dipetik, dalam konteks Equanimity negaranya hanya ada hubungan dengan Amerika aka DOJ, justeru itulah kerajaan Indonesia menahan Equanimity.

Itu bermaksud dakwaan sesetengah penyokong pembangkang di negara ini yang mendakwa kononnya kerajaan Malaysia tidak bersungguh menangkap kapal layar Equanimity kerana bersekongkol dengan Jho Low adalah dakwaan yang tidak ada kebenarannya. Hakikatnya FBI tidak meminta kerjasama dari kerajaan Malaysia untuk menahan Equanimity. Ini fakta!

Sebab itulah kalau kita ikuti kenyataan bekas pemimpin UMNO Rafidah Aziz, dia sendiri mengakui pernah melihat kapal layar itu berlabuh di negara Thailand.

Tapi kenapa waktu itu kerajaan Thailand tidak menangkap atau menyita kapal berkenaan? Sebab Amerika tidak meminta kerjasama dari pihak Polis Thailand.

Sebaliknya menerusi kenyataan yang sama, Rafidah menyalahkan Malaysia. Bikin hairan!

Ini bermaksud bukannya kerajaan Malaysia tidak mahu menahan atau mencari Jho Low tapi sebaliknya kerajaan Amerika Syarikat tidak meminta bantuan dari kerajaan Malaysia, seperti mana keatas Indonesia dan tidak keatas Thailand.

Sebab itulah kalau kita perhalusi sepatutnya tiada seorang pun dari pihak pembangkang yang boleh membuat dakwaan dengan mengaitkan Equanimity itu dengan 1MDB kerana ia masih dalam siasatan pihak DOJ. Apa lagi Equanimity dan 1MDB adalah dua entiti yang berbeza.

Jangan berlagak cerdik, berfikir dan bercakap saja mengikut hukum!

Jangan juga berlagak suci hingga begitu mudah mengaitkan orang lain dengan kesalahan. Tapi tengok dulu pemimpin atau parti pembangkang yang kamu sokong itu, dimana ada diantara mereka yang telah pun disiasat oleh pihak yang berwajib sebab disyaki telah melenyapkan dana berbilion ringgit.

https://jalinluin.com/2018/03/03/totok-warisan-dr-m-rais-yatim-apa-bukti-equanimity-itu-dibeli-menggunakan-dana-1mdb/

Totok Warisan, Dr M & Rais Yatim, Apa Bukti Equanimity Itu Dibeli Menggunakan Dana 1MDB?

Michael Persius still missing. Understand what I mean?

Skandal Tongod lah yang paling sesuai dijadikan perbandingan bila mana totok Warisan cuba mengaitkan Equanimity dengan 1MDB.

Maksudnya sebelum totok totok seperti parti Warisan cuba mempolitikkan Equanimity, maka sebaiknya mereka terlebih dahulu mengumumkan kedudukan terkini si Michael Persius yang dipercayai terlibat secara langsung dalam skandal tanah di Tongod.

Bha tidak apalah, mari kita kutip cerita murahan pemimpin dan jentera pembangkang.

Dimana Warisan, Dr M dan Rais Yatim cuba memutar belitkan kenyataan Menteri Komunikasi dan Multimedia, Datuk Salleh Said.

Salleh Said sebelum ini menyatakan bahwa tidak ada bukti yang dapat menunjukkan bahawa kapal yang disita itu adalah milik Low Taek Jho dan dibeli menggunakan dana dari 1MDB. Jelas dan terang apa yang cuba disampaikan oleh Menteri Komunikasi kan?

Tapi telah diputar belit oleh pembangkang, kononnya Menteri Komunikasi itu telah menafikan kapal layar Equanimity sebagai milik Jho Low, sedangkan dalam masa yang sama Jho Low kecewa selepas DOJ menahan kapal layarnya. Maksudnya kenyataan Salleh Said itu bertentangan dengan kenyataan Jho Low, sejurus Equanimity di tahan oleh pemerintah Indonesia.

Hakikat nya apa yang dinyatakan oleh Menteri komunikasi itu adalah benar dan berfakta ini kerana skandal 1MDB sedang dalam siasatan DOJ atau Badan Keadilan Amerika. Jadi selama siasatan itu berjalan, selama itu jugalah tidak ada satu pun rakyat Malaysia yang tahu bahawa kapal layar itu dibeli menggunakan dana dari 1MDB.

Dan tujuan Menteri Komunikasi membuat kenyataan awal ialah supaya tidak ada masyarakat yang bakal terpedaya oleh putar belit pihak pembangkang, seperti mana sekarang.

Tapi kenapa pula jentera tolol Warisan, Dr M dan Rais Yatim yang beriya sangat menyalahkan Datuk Salleh Said, seolah olah mereka tahu Equanimity itu dibeli menggunakan dana dari 1MDB, boleh mereka tunjukkan bukti?

Pada pembangkang, jangan saja pandai menyaiko orang lain seolah olah tahu sangat apa yang sedang berlaku.

Jangan mereka lupa, apa yang dikatakan oleh seorang peguam dari negara Amerika berhubung 1MDB.

https://jalinluin.com/2017/12/06/tindakan-sivil-keatas-harta-dan-bukannya-individu-tom-goldstein/

Penghina Presiden Indonesia Jokowi Di Tangkap

Penghina Presiden Indonesia Jokowi telah berjaya ditangkap oleh pasukan Cyber Satreskrim Indonesia.

Penghina atau lelaki bernama AJ berumur 29 tahun. Ditangkap kerana mengupload gambar wajah Presiden Joko Widodo dan tertulis pangeran Diponegoro sebagai komen balasnya di satu Group Facebook “Pusat Informasi Probolinggo”

Kerana itu dia didapati telah melanggar undang-undang informasi teknologi dan informasi Indonesia. Walaupun pada hakikatnya bukan dia yang bertanggungjawab mengedit gambar itu. Dia hanya menggunakannya dan menyimpannya di dalam telefonnya.

Hasil soal siasat, AJ mengaku telah membuat kesalahan walaupun tujuan asalnya hanyalah untuk suka suka.


Bagaimana pula dengan jentera maya pembangkang yang ada di Malaysia ni? Suka hati kamu saja bha kan menghina orang lain, hatta keatas anak bini pemimpin atau jentera yang tidak berkaitan langsung dengan politik.

Agak agak kamulah sebagai jentera pembangkang yang tidak beradab tu, bagaimana agaknya andai kerajaan Malaysia meniru pendekatan diatas. Nanti kamu menyalahkan BN bha kan, nanti kamu cakap BN adalah regime jahat dan sebagainya bha kan. Walhal sikap kamu itulah yang wajar dihapuskan dari masyarakat Malaysia.

Logiknya parti apa pun yang menjadi kerajaan, perbuatan yang tidak bermoral seperti itu wajib dihapuskan. Bukan pasal parti atau politik tapi hanya di Malaysia sikit sikit BN yang dipersalahkan.