Laporan Polis Untuk Besi Buruk Catat Nama dan Pendaftaran Palsu

Laporan Polis telah dibuat oleh salah seorang pemilik nama dan nombor pendaftaran kenderaan yang dicatatkan oleh besi buruk Warisan bersama gambar kediaman Tan Sri Musa Aman yang diambil menggunakan dron.

Namun salah seorang pemilik nama dan nombor kenderaan yang dicatatkan menafikannya. Ini keran pada ketika itu dia dan keretanya tidak berada disitu. Justeru itu dia membuat laporan Polis agar individu dan pihak yang bertanggungjawab dapat dipertanggungjawabkan. Paling tidak agar individu berkenaan membuat permohonan maaf secara terbuka dan kalau tidak akan berhadapan dengan saman.

Buruk betul perangai besi buruk ni. Bukan hanya gambar kediaman yang diambil secara curi dan diviralkan tetapi juga membuat catatan palsu iaitu senarai nama dan nombor pendaftaran kenderaan yang diletakkan di tepi jalan menuju ke rumah mantan Ketua Menteri Sabah Tan Sri Musa Aman.

Klik link dibawah untuk tahu berita yang berkaitan sebelum ini.

Warisan Terbangkan Dron Untuk Intip Rumah Musa

Benar benar besi buruk dan menyusahkan. Hahaha!

Dia ingat politik ni boleh dibawa main sedangkan melalui politiklah masa depan satu satu negeri bangsa ditentukan atau dicorakkan.

Tapi kalau beginilah keadaannya macam mana mau memajukan Sabah. Jentera parti saja kebanyakannya tolol, bernafsu besar, kuat minta puji dan yang paling penting kurang didikan sivik.

Kawan admin cakap itu contoh spesis yang tumbuh dari sumber yang jelas. Katanya lagi kalau perangai seperti itu dia lebih menghormati penagih daripada individu tolol tetapi memandai-mandai bercakap soal politik yang sudah tentu dari rangkaian penyangak.

Warisan Terbangkan Dron Intip Rumah Musa Aman

Tidak pernah dibuat oleh manusia yang bertamadun apa lagi hari ini semua orang berada di tahun 2020. Maksudnya semua orang bertamadun kecuali puak itu.

Bayangkan sanggup menggunakan dron bagi mengintip kekuatan politik lawan mereka. Macam pula mahu berperang secara fizikal.

Benar benar tidak bertamadun sedangkan apa yang berlaku adalah soal politik yang menuntut penggunaan otak dan akal yang sihat. Bukan alat yang boleh memudaratkan kehidupan orang lain.

Semalam viral beberapa kerja bodoh Cybertroper Parti Warisan antaranya memuat naik gambar kediaman Tan Sri Musa Aman yang diambil menggunakan dron daripada atas rumah. Kebodohan seperti ini bukan kali yang pertama, ini adalah kali yang kedua sebelum ini ke atas kediaman seorang calon BN dari Semporna, waktu itu Sabah berada diambang pilihan raya yang ke-14.

Ketakutan yang melampau dikalangan macai Warisan. Takut andai Warisan tidak lagi menjadi kerajaan maka hanya makan untuk hidup pun susah. Sedihnya puak ni sedangkan kroni tertinggi sedang mengumpul harta sepuasnya.

Hal ini harus dikritik habis-habisan dan pelaku atau pemilik dron mesti dikenakan hukuman yang berat kerana perbuatan mereka mampu mendatangkan mudarat kepada orang lain. Dalam hal ini keselamatan keluarga Tan Sri Musa Aman telah pun terancam, ini jelas.

Jika tidak dan ada perkara yang tidak diingini berlaku, maka siapa yang harus dipertanggungjawabkan. Sedangkan semua orang sudah tahu ia adalah perbuatan penyokong kerajaan negeri Warisan. Maksudnya cari sampai dapat pemilik dron berkenaan dan kenal pasti dalangnya.

Sekarang apa pun boleh terjadi kerana kedudukan atau pelan rumah yang sepatutnya menjadi rahsia telah diketahui oleh penjenayah melalui gambar yang tersebar.

Semua orang tahu minggu ini viral berita ura ura akan berlaku peralihan kerajaan negeri Warisan kepada kerajaan negeri Perikatan Nasional.

Dikhabarkan ada beberapa Wakil Rakyat daripada kerajaan Warisan yang telah bersetuju menandatangani surat akuan sumpah bagi menyingkirkan Shafie dari jawatan Ketua Menteri Sabah.

Berita itu menyebabkan ketakutan yang melampau di kalangan pemimpin dan penyokong serta besi buruk/macai Parti Warisan hingga sanggup menerbangkan dron ke kediaman Tan Sri Musa Aman yang bertujuan untuk mengintip siapa saja yang terlibat dalam proses awal peralihan kelmarin. Sebab itulah bersama gambar yang diviralkan dicatatkan juga nama dan alamat pemilik kereta yang diletakkan di bahu jalan menuju ke rumah Tan Sri Musa Aman.

Lim Guan Eng Yang Cadang Nama Shafie Sebagai Calon PM – Tun M

Tun Mahathir mendedahan bahawa yang mencadangkan nama Presiden Warisan, Shafie Apdal sebagai calon Perdana Menteri versi Pakatan Harapan ialah Setiausaha Agung DAP Lim Guan Eng dan bukan beliau.

Semasa Lim Guan Eng mengemukakan cadangannya itu Tun bertanya bagi mendapatkan kepastian, adakah benar mereka ingin menamakan Shafie sebagai calon Perdana Menteri Malaysia.

Rentetan itu Tun Mahathir pun membuat sidang media dan mengumunkan nama Shafie sebagai calon Perdana Menteri.

Namun cadangan itu bertukar selepas Lim Guan Eng bertemu bincang dengan Anwar Ibrahim. Iaitu tidak lagi menyokong Shafie sebagai calon Perdana Menteri Malaysia.

Itu yang admin cakap semalam kenapa sejak kebelakangan ini pemimpin-pemimpin Warisan suka kalau diri mereka dipersenda. Malah ada yang tidak sedar kalau mereka sedang dipersenda. Mereka lupa pada kejian yang mereka lontarkan sebelum itu. Justeru itulah mereka tidak boleh berangan angan hingga ke tahap itu.

Lihat sahaja sidang atau kenyataan media yang dibuat oleh pemimpin pemimpin Warisan seperti Darell Leiking, Junz Wong dan Munirah. Sejurus Tun Mahathir menamakan Shafie sebagai calon mereka. Seolah-olah esoknya akan menuju ke Istana Negara untuk mengangkat sumpah sebagai Perdana Menteri. Benar benar khayal dan tidak sedar diri.

Mudah lupa diri, siapa sebenarnya mereka dan apa yang mereka “perjuangkan” sebelum itu. Mana perginya Sabah for Sabahan dan Sabah Ubah hingga mencetuskan kenyataan-kenyataan yang menyebabkan perpecahan di kalangan masyarakat Sabah khasnya umumnya Malaysia.

Itu semua mereka tongsampahkan. Mangkuk betul. Ini menunjukkan puak-puak Warisan ini spesies cakap tidak serupa bikin, cakap dulu baru difikir.

Mereka semakin mangkuk kerana terlalu dikelilingi oleh jentera jentera yang tidak lagi boleh membezakan mana kebenaran dan mana yang mendatangkan kebaikan kepada umum. Yang penting tengkuk mereka yang lepas. Sebab itu jugalah siasatan SPRM terhadap pemimpin atau wakil rakyat Warisan, mereka anggap tidak ada atau fitnah semata-mata. Para mangkuk ni.

Sewaktu Shafie dinamakan sebagai calon. Ramai dikalangan masyarakat termasuk admin yang tersenyum sinis dan berpendapat. Tidak mungkin pemimpin lain yang ada di dalam PKR, DAP dan Amanah berani menyokong cadangan tersebut. Sebab mereka tahu ia hanya akan menyebabkan mereka kehilangan sokongan atau undi. Ternyata benar selepas pengumuman Tun tidak ada seorang dari kalangan pemimpin atasan PH yang menyokong Shafie sebagai calon Perdana Menteri Malaysia.

Terima hakikat, bagaimana pemimpin dan jentera Warisan melecehkan pemimpin dan parti dari Semenanjung. Begitu jugalah persepsi pemimpin dan jentera parti dari Semenanjung terhadap keseluruhannya parti Warisan. Hanya pihak Warisan yang tidak sedar diri terutamanya tiga pemimpin Warisan yang admin sebutkan di atas. Bikin malu kumpulan betul.

Padan pun ramai pada waktu itu yang berpendapat yang mencadangkan nama Shafie pada Tun ialah Darell dan Junz Wong sebab dua orang ini yang nampak beriya-iya sangat. Ternyata ada kebenarannya, siapa tahu mereka berdua dan Lim Guan Eng yang membincangkan perkara itu. He!

Warisan ingat Tun yang cadangkan itu yang mereka merasa hebat hingga lupa diri tu. Hahaha. Terus mau ambil Tun sebagai ahli Warisan. Hahaha

DAP ni parti yang licik dan banyak dikaitkan dengan pemimpin luar negara. Ada sebab kenapa mereka menyokong kepimpinan yang lemah bagi mentadbir negeri Sabah. Hasrat yang sama dengan kehendak negara jiran Filipina, sentiasa menanti penuh sabar saat Sabah tidak stabil bagi memudahkan mereka mengemukakan tuntutan dan mencetuskan konfrontasi.

Visi kawan bunuh kawan atau anak buah bunuh ketua

Warisan Berevolusi Menjadi Parti Katak

Kamu tengok slogan dibelakang tu….. Mesti Ubah. Ubah jadi apa?

Ahli Parlimen Warisan, Liew Vui Keong menyatakan Warisan akan menggubal Perlembagaan parti supaya Tun Dr Mahathir boleh bersama mereka atau menjadi ahli parti Warisan.

Maksudnya Tun akan berpartisipasi dalam slogan Sabah for Sabahan dan Sabah Ubah? Lucu.

Kenapa sejak kebelakangan ini suka betul pemimpin Warisan bermimpi di siang hari dan malah suka dipersenda. Baru-baru ini PM Tan Sri Muhyiddin Yassin menafikan dakwaan Shafie yang beliau pernah menawarkan jawatan Timbalan Perdana Menteri. Sebelum itu Presiden Warisan,Shafie dipersenda bilamana namanya diangkat oleh Tun Mahathir sebagai calon Perdana Menteri. Persendaan itu telah membuat pemimpin dan penyokong Warisan hilang akal hingga lupa agenda Borneonisasi mereka. He!

Sebuah parti yang dipandu menggunakan sentimen kekitaan dan doktrin itu ditiup dalam slogan Sabah for Sabahan dan Sabah Ubah pada pengikut yang sebenarnya mereka sendiri tidak faham apa itu Borneonisasi. Ironinya hari ini Warisan dibuka kepada orang luar supaya jenis pemimpin Malaya yang mereka keji selama ini boleh duduk bersama mereka. Jelas hasrat itu bertentangan dengan konsep Borneonisasi. Jadi faham kah kamu wahai jentera/penyokong Warisan, Borneonisasi adalah hal yang bertentangan dengan politik Tun Mahathir, itulah maksud sebenar Borneonisasi. Hahaha!

Inilah apa yang dipanggil wadah dijual gadai demi mencapai matlamat. Ternyata slogan dan agenda parti Warisan hanyalah catatan biasa yang tidak mampu dihayati. Rasanya pada pemahaman mereka itu hanyalah slogan-slogan yang tidak akan mampu mendidik mereka.

Dalam pada itu pun kita masih mendengar penyataan retorik dari pemimpin dan jentera/penyokong Parti Warisan yang terus memainkan sentimen kenegerian bangsa terhadap pemimpin dan penyokong parti daripada Malaya. Tidak kiralah apa itu terhadap parti UMNO PKR atau saja Parti Amanah. Pokoknya ia akan terus didendangkan selagi perlembagaan parti belum digubal. Hahaha! Rosak.

Warisan semakin lemah dan rosak kerana Perlembagaan parti yang sepatutnya menjadi benteng kekuatan satu satu wadah boleh dibuka tutup macam Cinema.

Sesuatu yang wow bukan kerana ia hebat tapi wow yang menjengkelkan. Ia tidak ada beza dengan istilah yang selalu digunakan oleh pemain politik bila berhadapan dengan sesuatu yang berada di luar kebiasaan, mereka akan berkata itu semua hanyalah alasan untuk menghalalkan cara. Nah inilah yang dilakukan oleh Warisan membuat sesuatu demi menghalalkan langkah yang lari dari matlamat asal mereka.

Inilah masalahnya bila majoriti jentera satu-satu parti itu membelakangkan akal mereka. Admin kalau berhujah dengan jentera Warisan, mula-mula sekali admin akan labelkan mereka sebagai bukan orang atau masyarakat tetapi robot khas yang ditugaskan untuk menafikan apa saja penyataan yang tidak sealiran dengan Warisan.

Kalaupun hasrat menggubal perlembagaan parti tidak menjadi kenyataan ataupun Tun menolak tawaran Warisan. Maka apa pun alasannya niat pemimpin Warisan yang menyimpang sudah ada dan telah pun dizahirkan kepada umum. Hasrat sebesar ini tidak ada bezanya dengan tindakan beberapa wakil rakyat daripada BN yang bersekongkol membentuk kerajaan negeri bersama Warisan selepas pilihan raya umum yang lepas.

Warisan dengan sendirinya berevolusi menjadi godkatak gara gara salah pai dan kian terdesak. Jadi padan muka jentera Warisan yang sikit sikit kalau mengomen di medsos sering menggunakan emoji 🐸. Sekarang siapa yang katak?

Ini apa ⛵ 🐸?