Jentera Warisan Ugut Jika Tidak Menyokong Rumah Dirobohkan. Lancaulah!

Apalah Warisan ni hanya untuk mendapatkan kuasa politik. Mereka sanggup mengugut masyarakat Kampung Lokub supaya mengundi calon parti Warisan. Jika tidak rumah mereka akan di robohkan.

Sepertimana laporan Polis yang dibuat oleh mangsa ugutan macai-macai parti Warisan.

Bahawa individu itu pada 23hb September 2020 jam 9.30am bertempat di rumahnya di Kampung Lokub Jalan Sepanggar Kota Kinabalu telah diberitahu oleh jirannya yang bernama Sarna bahawa jika mereka tidak menurunkan bendera LDP maka rumah mereka akan dirobohkan oleh pengikut parti Warisan yang diketuai oleh Piril.

Nanti kalau hal ini diketahui oleh Shafie mula tu dia menafikan kononnya itu bukan arahannya dan itu bukan sikap parti Warisan. Kalau betul pun bukan arahan tapi bagi tahulah atau ajarlah jentera Warisan tu agar jangan membuat provokasi seperti ini. Provokasi yang tidak ada tamadun pun.

Puak ni semakin hari semakin teruk macam orang yang tidak beragama. Semakin jahiliah. Sesama mereka pun sanggup bersikap seperti anjing kurap yang terbiar. Lancaulah nak robohkan rumah orang miskin konon.

Sudah admin pesan Warisan ni tidak boleh di bagi peluang. Sebab kebanyakan jentera mereka terdiri dari orang-orang yang tidak mendapat didikan sivik yang formal.

RELA|Campak Baju Nampak Kurap Tapi Kenapa Shafie Enggan Memohon Maaf?

Antara dua pemimpin yang benar ikhlas dan pemimpin yang hanya cerdik memanfaatkan peluang untuk kepentingan total peribadi dan kroninya.

Ketua Bersatu Sabah Datuk Hijiji bergambar dengan sekumpulan anggota Rela. Jelas kelihatan ada kemesraan di antara mereka.

Sedangkan Presiden Warisan sanggup memperlekeh jasa dan pengorbanan yang selama ini dihulurkan oleh anggota Rela baik terhadap kepimpinannya semasa hadir di majlis tertentu mahukan pengorbanan anggota Rela terhadap masyarakat demi menjaga keharmonian setempat secara keseluruhannya.

Presiden Warisan ini tidak ada beza dengan apa yang dilakukan atau dinyatakan oleh seorang lagi pemimpin Warisan atau bekas Menteri Pelancongan Malaysia Mohammedin Ketapi baru baru ini. Juga memperlekeh anggota keselamatan iaitu insiden berperang dengan penceroboh di Tanduo, Lahad Datu Sabah. Sebagai kononnya anggota keselamatan yang bertempur pada ketika itu bukan dengan siapa siapa tapi hanyalah dengan binatang anjing dan ayam selain hanya berjaya merosakkan Ladang Kelapa Sawit.

Dibawah adalah review bagaimana Shafie semasa berkempen di daerah Tuaran pada pilihan raya umum yang lepas sanggup memperlekeh jasa dan keberadaan anggota RELA.

Sebelum ini tersebar rakaman kenyataan Presiden Warisan, Shafie Apdal semasa berucap di Majlis mereka yang diadakan di daerah Tuaran. Dalam ucapannya beliau menyentuh kelemahan anggota RELA yang bakal ditugaskan dibawah ESSCOM. Katanya, RELA bukan pandai pakai senapang, tidak tahu menembak, tidak belajar bagaimana pakai bom, yang dia tahu kalau ada kenduri dia jaga trafik”. Disusuli […]

RELA|Campak Baju Nampak Kurap Tapi Kenapa Shafie Enggan Memohon Maaf?

Pesanan Zero Versi Bajau Sibutu Undilah PN

Kalau kita translate dari bahasa Bajau Sibutu ke bahasa Melayu maksudnya lebih kurang begini.

Saya minta kepada semua orang. Terbukti sudah 22 bulan Warisan memerintah Sabah tapi tidak ada yang kita dapat janji saja yang banyak. Hakikatnya kita atau masyarakat hanya mampu menggigit jari.

Ini kerana kerajaan negeri Warisan tidak ada kerjasama dengan kerajaan Persekutuan. Sepatutnya ada, supaya apa yang kita minta kita dapat, apa yang diumumkan kita dapat.

Jadi saya minta pada kamu semua.

Kalau dulu tinggi-tinggi tiang telekom tinggi lagi assalamualaikum. Sekarang tinggi-tinggi gunung Kinabalu kami datang ke situ meradu.

Pencerobohan Di Tanduo dan Covid 19 Di Lahad Datu Adalah Sandiwara – Warisan. Kurang Asam!

Berkenaan perlekehkan yang dilontarkan oleh mantan Menteri Pelancongan Malaysia Mohammadin Ketapi keatas insiden pencerobohan di Tanduo Lahad Datu pada tahun 2013 hingga mengorbankan beberapa anggota keselamatan. Demi menjaga kedaulatan negeri Sabah dari ancaman pihak luar atau penceroboh.

Ia adalah kenyataan yang kurang ajar dan tidak bertanggungjawab dari kepimpinan Warisan.

Pemimpin Warisan itu mendakwa insiden pencerobohan di Lahad Datu hanyalah sandiwara politik yang bertujuan untuk menakutkan rakyat kerana waktu itu UMNO/BN berhadapan dengan pilihan raya. Menurutnya lagi yang bertempur dengan anggota keselamatan bukannnya penceroboh tapi ayam dan anjing.

Pemimpin Warisan itu juga mendakwa Kereta Kebal yang digunakan semasa kejadian bukannya untuk berlawan dengan penceroboh tapi hanya berjaya merosakkan Ladang Kelapa Sawit orang.

Entah apalah apa jenis pemimpin sperti ini.

Dakwaan itu telah menyebabkan hadirin yang terdiri dari penyokong Warisan bergelak ketawa. Mentertawakan pengorbanan anggota keselamatan dan ahli keluarga mereka. Sedih!

Nah yang terbaru yang juga kenyataan yang penuh kontroversi. Dia mendakwa bahawa kes positif Covid 19 di Lahad Datu yang hari ini telah mencecah ratusan adalah juga sandiwara politik. Angka angka itu akan kosong bila saja pilihan raya negeri selesai. Kurang asam!

Jadi siapa sebenarnya yang membubarkan DUN Sabah?

Pencerobohan itu tidak hanya berlaku di Tanduo Lahad Datu tapi juga merebak hingga ke Semporna. Menyebabkan lima anggota keselamatan telah terkorban di Kampung Simunul dan sekitar Sempora.

Semasa kejadian admin bersama rombongan Shafie berada di rumahnya. Kerana rasa ingin tahu kami bergegas ke tempat kejadian. Nah itu gambar dibawah ketika kami menuju dan berada di lokasi dimana seorang pengganas telah berjaya dibunuh oleh orang kampung. Gambar itu admin yang ambil sendiri.

Jadi dakwaan orang kuat Presiden Warisan kononnya kejadian itu hanyalah satu sandiwara politik. Menunjukkan pemimpin pemimpin Warisan memang tidak ada adab dan kurang ajar. Hakikatnya mereka tahu kebenaran peristiwa itu tapi sengaja dipesongkan untuk mengalihkan perhatian pengundi agar menyalahkan kerajaan Perikatan Nasional dan akhirnya mengundi calon-calon Warisan.

Shafie Minta Pengundi Tanggung Calon Warisan Membakut. Mana Otak?

Entah apa jak kaitannya dengan pilihan raya negeri dengan seseorang yang melepaskan jawatannya kerana ingin menjadi yang berhormat.

Nafsu seperti itupun boleh di spin oleh Shafie menjadi modal kempen Warisan di DUN Membakut. Menghairankan nampak benar Warisan ni semakin terdesak dan peluru mereka mulai kosong.

Secara logiknya calon Warisan itu yang terhegeh-hegeh hingga sanggup mengorbankan jawatan hakikinya di pusat pengajian tinggi.

Sedangkan kawasan yang ditandinginya tidak ada sikit pun kedengaran kalau wakil rakyat mereka perlu ditukar dengan orang lain.

Justeru itu apa rasionalnya pengundi di DUN Membakut dipertanggungjawabkan oleh Presiden Warisan Shafie supaya mengundi calon Warisan.

Adakah Presiden Warisan Shafie Apdal lupa calon PKR di Semporna pada pilihanraya yang lepas lepas ada yang terdiri dari seorang yang berkerjaya. Tapi dijatuhkan oleh calon yang di pasang Shafie walhal kelayakannya sebagai calon wakil rakyat dipertikaikan.

Tanggungjawab yang dipikul sebagai wakil rakyat Membakut selama ini berjaya dijalankan dengan baik dan berkesan oleh yang juga calon dari Bersatu (Perikatan Nasional) Datuk Ariffin. Beliau telah membawa banyak perubahan yang meliputi pembangunan prasarana dan meningkatkan kualiti modal insan di daerah itu. Selain manifesto yang sangat dituntut oleh pengundi iaitu menjadikan daerah Membakut sebagai pusat ilmu.

Sebaliknya parti Warisan atau Shafie selaku Ketua Menteri dilihat gagal mengurus dan memajukan Sabah dari hampir semua sudut, ini termasuklah dari segi pendidikan bilamana pusat pendidikan milik kerajaan negeri, Kolej Universiti Yayasan Sabah berhadapan dengan krisis kewangan yang kritikal. Baca links Dibawah,

https://jalinluin.com/2020/06/30/kolej-universiti-yayasan-sabah-di-ambang-kemuflisan/

Tidak ada peluang kedua pada parti yang bercita cita besar sebelum ini tapi bila menjadi kerajaan negeri tidak ada satupun kejayaan yang dicapai. Tolak calon parti Warisan.

Hajiji Nafikan Beliau Adalah Boneka Musa

Ketua Bersatu Sabah Datuk Hajiji Noor menafikan atau membantah dakwaan bahawa beliau adalah boneka kepada bekas ketua menteri Sabah Tan Sri Musa Aman.

Dakwaan yang tidak benar itu sebelum ini dilemparkan oleh Presiden Warisan Datuk Shafie bahawa beliau akan diremote oleh Musa sekiranya Hajiji menang dalam pilihan raya negeri Sabah ke 16.

Menurut lagi Datuk Hajiji tidak ada yang dapat mengawal apa yang beliau rancangkan.

Datuk Hajiji adalah calon Perikatan Nasional bertanding di DUN Sulaman Tuaran.

Tan Sri Muhyidin Yassin telah menamakan Datuk Hajiji sebagai calon Ketua Menteri Sabah sekiranya Perikatan Nasional mendapat kemenangan.

Tambah Datuk Hajiji lagi sepatutnya Tan Sri Musa Aman tidak perlu dilibatkan oleh Shafie kerana beliau tidak bertanding.

Berkenaan misi kempen kali ini ia perlu difokuskan kepada isu bagaimana untuk memulihkan ekonomi dan menjamin masa depan yang lebih baik kepada rakyat Sabah.


Kalau bab membuat dakwaan yang tidak ada asasnya malah fitnah nah serahkan pada pemimpin dan jentera parti Warisan. Memang itulah kebolehan mereka. Hemmm!